Bahan Kuliah Manajemen, Ekonomi, dan Pariwisata

Bahan Kuliah Pariwisata dimensi Ekonomi, SIM: Sistem Informasi Manajemen, MSJ Manajemen Strategik, MTR Metodologi Penelitian, PBI Pengantar Bisnis

Blog

view:  full / summary

The service-profit chain

Posted by Rai on December 29, 2013 at 8:00 PM Comments comments (0)

The service-profit chain


The service-profit chain establishes relationships between profitability, customer loyalty, and employee satisfaction, loyalty, and productivity. The links in the chain (which should be regarded as propositions) are as follows: Profit and growth are stimulated primarily by customer loyalty. Loyalty is a direct result of customer satisfaction. Satisfaction is largely influenced by the value of services provided to customers. Value is created by satisfied, loyal, and productive employees. Employee satisfaction, in turn, results primarily from high-quality support services and policies that enable employees to deliver results to customers. The service-profit chain is also defined by a special kind of leadership that emphasizes the importance of each employee and customer.[1]

 

The framework of the service-profit chain consists of the following elements:

Profitability and Revenue Growth – Most companies strive towards profit and growthCustomer loyalty – Companies with profit and growth are characterized by a large number of loyal customers and that execute well against the 3 Rs: retention, repeat business, and referralsCustomer satisfaction – Loyal customers result from satisfied customers by having service designed and delivered to meet targeted customer needsExternal Service Value – Satisfaction depends on the company’s ability to create value for the customer through a well defined service conceptEmployee retention – Value is created by loyal employeesEmployee productivity – Satisfied and loyal employees are far more productiveEmployee satisfaction – Employee loyalty is driven by employee satisfactionInternal service quality – To engage employees and ensure employee satisfaction the company has to build up the best possible internal quality through effective workplace design, job design, employee selection and development, employee rewards and recognition, and tools for serving customers. Linking the Service-Profit ChainCustomer loyalty drives Profit and Growth

The service-profit chain research suggests that customer loyalty is the key determinant of profitability (Frederich Reichheld and W. Earl Sasser, Jr. "Zero Defections: Quality Comes to Services." HBR September–October 1990). This same research suggested that a 5% improvement in customer loyalty results in a 25-85% improvement in profits.

 

Customer satisfaction drives Customer Loyalty

There are two things about loyalty which are important to notice. A satisfied customer is not automatically a loyal customer. It’s only the super satisfied customers who become loyal. That is why ‘satisfied’ is not enough in a world of abundance which is the situation for many companies today. Add to that the tough reality that what we considered fantastic last year is what we expect this year. The expectations of the customer change all the time. If a company wants to maintain the loyalty it has to get better and better.

Xerox found that customers that rated them 5 (on a 1-5 customer satisfaction ranking) were six times more likely to repurchase Xerox equipment versus those at the 4 rating level. Xerox coined the term "apostles" to characterize the customers that rated them a 5. Just as important is to avoid creating terrorists: customers that become so upset they make it a point to speak out about the poor service they received at every opportunity.

Loyal customers are more likely to tell others about their loyalty than just satisfied customers. Excited customers tell other people about their experiences and create ambassadors for the company. They become loyal customers and they keep returning.

 

Value drives Customer Satisfaction

The primary determinant of customer satisfaction is perceived value – that the customer has gained more from the product than he or she thinks it is worth. Value often has an emotional aspect that makes an experience particularly memorable for the customer. The key to create value is the ability to bond emotionally with the customers and create emotional wow experiences. Underlying this is being very clear about the targeted service concept for the targeted customers.

 

Employee Productivity drives Value

Value is a direct result from having engaged productive employees. In this case value has to do with the employee’s ability to act on the wishes and needs of the customers and find solutions that work within the framework of the company. Productive employees also have a high degree of product knowledge and customer knowledge. This is why employees who have served quite a few years in the company usually are much more productive than new employees.

 

Employee Loyalty drives Productivity

Employee loyalty is driven by enthusiasm and satisfaction. To be able to create excited customers and contribute to memorable experiences you need to be excited as an employee as well. This implies that the employees must be happy with their jobs to have what it takes to effectively engage the customer in this way. In this case loyal refers to considerate employees who have longer tenure with the company and have great knowledge of both customers, processes and the culture within the company. It is also important to understand the negative: the real cost of employee turnover, and not managing retention, is the loss of productivity and decreased customer satisfaction.

 

Employee Satisfaction drives Loyalty

The research behind the service-profit chain shows that low employee turnover can be linked to high customer satisfaction.

 

Internal Quality drives Employee Satisfaction

Employee satisfaction is rather easy to achieve. To achieve real excitement is far more difficult and much more complex. In the service-profit chain employee satisfaction is a result of ‘internal quality’ which is measured by the feelings that employees have toward their jobs, colleagues, and companies. This is related to a number of elements that have to be present to ensure employee satisfaction such as workplace design, job design, employee selection, training and development, rewards and recognition, and tools for serving customers.

Internal quality ensures the employee’s motivation. It’s important to underline that motivation has to do with both job context and job content. The job context is the external conditions such as fringe benefits and wages. However, this is not the most important aspect of motivation. The context merely prevents demotivation. The determining factor for motivation and employee satisfaction is the job content. The moment we contribute with something meaningful it gives us a high degree of motivation.

 

Leadership Underlies the Chain's Success

A service-profit chain leader develops and maintains a culture that is focused on service to customers and fellow employees. They are also effective listeners with both the ability and willingness to listen. These are high engagement leaders that spend time with their employees and customers, test their service delivery processes, and actively seek employee suggestions for improvement. In addition, they demonstrate real care and concern for employees as demonstrated by how they select them, tracking and guide their development, and proactively recognize them.[4]

 

ReferencesHeskett, James L., Jones, Thomas O., Loveman, Gary W., Sasser, W. Earl, and Schelsinger, Leonard A. "Putting the Service Profit Chain to Work", Harvard Business Review, (March–April 1994) 164-174 Heskett, James L., Sasser, W. Earl Jr., and Schlesinger, Leonard A. The Service Profit Chain: How Leading Companies Link Profit and Growth to Loyalty, Satisfaction, and Value. The Free Press, New York, 1997.Chun, Rosa, Davies, Gary, and Kamins, Michael A. Reputation gaps and the performance of service organizations. Strategic Management Journal, 2009.Reichheld, Fredrick and Sasser, W. Earl Jr. "Zero Defections: Quality Comes to Services." HBR September–October 1990

PENERAPAN THE SERVICE PROFIT CHAIN PADA INDUSTRI PERHOTELAN

Posted by Rai on December 29, 2013 at 7:45 PM Comments comments (0)

PENERAPAN  THE SERVICE PROFIT CHAIN  PADA INDUSTRI PERHOTELAN

(Studi Kasus: Hotel The Legian Bali)

 

 

LaporanPenelitianDisusunUntuk MemenuhiTriDharma Perguruan Tinggi(DharmaPenelitian)

Oleh:*)I Gusti Bagus Rai Utama**)Ida Ayu Eka Purnama Dewi*) Peneliti Utama**) Anggota Peneliti

 

 

ABSTRACT

 

 

The  title of this research isApplication The Service Profit Chain in Hotel Industry. This hotel is a memberof The Leading Small Hotel of The World which is classified in five stars hotelboutique. It is is located in Seminyak-Kuta Utara.

Problem formulation in this research is how the application of TheService Profit Chain in The Legian Hotel Bali. The purpose of this research isto find out how the application of The Service Profit Chain in The Legian HotelBali.

Data obtained by distributing a questionnaire to staffs and customersThe Legian Hotel Bali. The method is carried out to hotel staffs isdisproportional stratified random sampling by using 25% from total of staffs soit becomes 81 sample staffs. Sixty respondents from hotel customer is usedwith  12 question which explain customersatisfaction.

To analysis data is used the analysis technique of descriptivestatistic, correlation, and t-test. Based on correlation analysis and t-test isconcluded that there is significant correlation between Internal Service Valuewith Employee Satisfaction, between Employee Satisfaction with EmployeeLoyalty, there is very significant correlation between Employee Loyalty withExternal Service Value, there is significant correlation between  External Service Value with CustomerSatisfaction, between Customer Satisfaction with Customer Loyalty, there isvery significant correlation between Customer Loyalty with Revenue Growth,between Customer Loyalty with Profitability, there is sufficient correlationbetween Revenue Growth with Internal Service Quality, there is significantcorrelation between Profitability with Internal Service Quality.

It is suggested that The Legian Hotel Bali should improve moreoperating strategy and service delivery system through Internal Service Qualityhopefully increase Revenue Growth and Profitability, so it will be businessresults can reach maximally. 

 

 

 

BAB IPENDAHULUAN

 

1.1.         LatarBelakang MasalahPemasaran modern saat inimenjadikan kepuasan pelanggan sebagai orientasi yang menjadi pilar utama dalammenjalankan bisnis untuk mewujudkan tujuan perusahaan dalam memperoleh laba.Pelanggan-pelanggan yang terpuaskan oleh perusahaan menjadi asset besar untukkelangsungan hidup perusahaan. Oleh karena itu perlu dilakukan sebuahpengelolaan terhadap kualitas pelayanan yang ditawarkan untuk memenuhi kepuasanpelanggan. Kualitas pelayanan yang dikelola secara baik akan memberikan hasilyang baik untuk memenuhi kepuasan pelanggan.Konsumenmemiliki kebebasan untuk menilai apakah bauran jasa yang ditawarkan perusahaanmemberikan kepuasan sesuai yang mereka inginkan atau tidak. Apabila pelayananyang ia rasakan tidak memuaskan maka dikhawatirkan mereka akan menceritakankepada orang lain, sehingga hal itu akan berdampak buruk bagi perkembanganperusahaan penyedia jasa. Begitu pula sebaliknya bila pelayanan yang dirasakanpelanggan memuaskan sesuai dengan yang mereka inginkan, maka akan menguntungkanperusahaan penyedia jasa, karena biaya promosi dan usaha untuk memperkenalkanproduk perusahaan akan dapat dikurangi.Untukmendorong tercapainya tujuan bauran pemasaran jasa, perusahaan perlu memberikanpelayanan tambahan (suplement service) atas transaksi jasa inti (coreservice) agar jasa inti tersebut dapat memberikan kepuasan, pelayanantambahan tersebut dapat tercermin dalam unsur-unsur bauran pelayanan yangditawarkan perusahaan jasa kepada konsumen. Goncalves (1998:28) menyatakanbahwa jasa inti itu adalah: “Core services are those that customer view asbase line expectation. They will not consider doing business with a firmunless it offers that level of services”, sedangkan yang menjadijasa tambahan menurutnya adalah “Suplementory services are those that helpcustomer chose among the firm they might to business with”.Daridefinisi yang dikemukakan oleh Goncalves tersebut, dapat kita simpulkan bahwajasa inti hanya menawarkan produk yang diinginkan oleh pelanggan saja,sedangkan untuk memenangkan persaingan dengan perusahaan sejenis dalam memenuhikepuasan pelanggan diperlukan pelayanan tambahan yang akan memberikan nilailebih atas jasa inti yang tawarkan. Sebagai sebuah perusahaan jasa yangbersifat people based service, yangmengandalkan kemampuan keterampilan manusia, perusahaan jasa harusmemperhatikan bauran pelayanan yang turut mempengaruhi penilaian pelangganterhadap kualitas jasa yang dimiliki perusahaan penyedia jasa, bauran jasatersebut dapat meliputi:1)         Peralatan,meliputi bangunan, peralatan pendukung operasional baik perangkat keras maupunperangkat lunak.2)         Keunggulanpelayanan meliputi pelayanan yang terintegrasi yang ditujukan untuk memberikankemudahan, ketepatan, keamanan dan kecepatan pelayanan.3)         Kehandalankaryawan, khususnya karyawan operasional yang terlibat langsung denganpelanggan, maupun karyawan yang ada dibelakang (back office) dalammemberikan pelayanan yang sesuai dengan keinginan pelanggan.Setiappelayanan yang diberikan kepada pelanggan, perlu dievaluasi dengan mengukurtingkat kualitas pelayanan yang telah diberikan perusahaan kepada pelanggan,agar dapat diketahui sejauh mana kualitas pelayanan yang telah diberikan mampumemberikan kepuasan kepada pelanggan.Saatini orientasi perusahaan telah bergeser dari market oriented (orientasipasar) kepada satisfaction oriented (orientasi pada kepuasan konsumen).Salah satu faktor penentu kelangsungan hidup perusahaan adalah terpenuhinyakepuasan pelanggan, karena pelanggan yang puas dengan pelayanan yang diberikanperusahaan maka ia akan merekomendasikan orang lain untuk menggunakan jasaperusahaan yang memberikan kepuasan terhadap kebutuhannya. Kotler (2003:61)menyatakan bahwa kepuasan pelanggan adalah:“Satisfactionis a person’s feeling of pleasure or disappointment resulting from comparing aproducts perceived performance (or outcome) in relation to his otherexpectations”.Daripendapat di atas dapat dikatakan bahwa kepuasan pelanggan merupakan fungsi dariharapan pelanggan terhadap pelayanan yang diterimanya. Pelanggan akan dapatmemperoleh kepuasan dari pelayanan yang diberikan perusahaan bila pelayanantersebut memenuhi kualitas pelayanan dan sesuai dengan harapan yang diharapkanoleh pelanggan. Demikian juga sebaliknya, bila harapan pelanggan tidakterpenuhi dan kualitas pelayanan yang dirasakan di bawah standar maka pelangganakan kecewa dan mungkin akan meninggalkan perusahaan penyedia jasa tersebut danbahkan mungkin dia akan menceritakan kekurangan tersebut kepada orang lain, halini akan sangat merugikan kelangsungan hidup perusahaan untuk masa yang akandatang. Diharapkan kualitas pelayanan yang diterima pelanggan melebihi harapandia terhadap kualitas pelayanan, sehingga pelanggan akan merasa puas terhadappelayanan perusahaan. HotelThe Legian Bali merupakan  hotel bintangV dan salah satu member dari The LeadingSmall Hotel Of The World yang memiliki 350 karyawan. Untuk mempertahankanposisinya dalam member hotel yang telah diakui dunia itu, tentulah pihakmanajemen sangat mementingkan kualitas dalam pelayanannya menghadapipelanggan.  Pihak manajemen dari HotelThe Legian Bali perlu memfokuskan pada karyawan untuk berhubungan denganpelanggan dan memberdayakan mereka untuk mengambil tindakan yang diperlukandalam rangka memuaskan para pelanggan. Salahsatu pendekatan yang dilakukan Hotel The Legian Bali terhadap keterkaitankapabilitas internal organisasi dengan tingkat kemampulabaan dan pertumbuhansuatu entitas bisnis adalah konsep “TheService Profit Chain” yang dikemukakan oleh James Heskett. Dalam konteksinilah, Heskett melihat hubungan yang sangat erat antara kapabilitas internalorganisasi dengan kemampuannya dalam menghasilkan laba. Faktor utama pembentukkapabilitas ini, khususnya dalam pelayanan jasa, adalah manusia yang terlibatlangsung dalam pelayanan terhadap pelanggan (Rogers;1994:14)  TheService Profit Chain  merupakan fokusdari pendekatan berbasis hubungan untuk berbisnis, dimana hubungan ini adalahpemahaman tentang apa yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan dan memandangpelanggan sebagai asset jangka panjang yang akan memberikan pemasukan yangterus menerus selama kebutuhan mereka terpuaskan.The ServiceProfit  Chain dimulaidari operating strategy and deliverysystem yang diawali internal service quality terlebih dahulu yang merekaperoleh selama ini dari perusahaannya. Kemudian employee satisfaction dimana karyawan yang terpuaskan akanmenimbulkan employee retention dan employee productivity. Karyawan yangloyal akan bersikap baik dalam bekerja dan mampu menampilkan performa terbaikdalam melayani pelanggan yang akan menjadi serviceconceptnya. Cara karyawan menyapa dan berhubungan dengan pelanggan pastilahberpotensi untuk menambah nilai sehingga tercipta business resultnya yaitu customersatisfaction. Ketika pelanggan bertahan karena merasa nyaman dengan nilaidan pelayanan yang mereka dapat, mereka akan lebih mungkin menjadi customer loyalty. Loyalitas ini mengarahpada pembelian yang berulang, perekomendasian dan proporsi pembelanjaan yangmeningkat yang secara tidak langsung akan menambah profit dan pertumbuhan bagiperusahaan.

 

1.2.         RumusanMasalahBagaimanakahpenerapan The Service Profit Chain diHotel The Legian Bali?1.3.         TujuanPenelitianUntukmengetahui bagaimanakah penerapan TheService Profit Chain di Hotel The Legian Bali.1.4.      Manfaat PenelitianHasilpenelitian ini diharapkan dapat memberikan acuan dan gambaran kinerja  Hotel The Legian Bali dengan menggunakan The Service Profit Chain.

 

 

BAB IIKAJIAN PUSTAKA

 

2.1        LandasanTeori2.1.1       TheService Profit ChainGambar2.1 menjelaskan rangkaian atau rantai hubungan strategi operasi dan sistempenyampaian jasa dalam suatu perusahaan dengan kemampuan perusahaan untukmemperoleh laba dan pertumbuhan pendapatan yang dicapai oleh perusahaan sebagaiberikut:       Gambar 2.1

JamesHesket dan koleganya (1994:164-174) memberikan kontribusi yang penting padadiskusi tentang efek dari pelayanan yang baik pada pelanggan, dalam karyamereka tentang rantai keuntungan pelayanan. Dalam karya mereka, kepuasanpelanggan dipandang sebagai fungsi dari nilai yang diciptakan pelanggan melaluikualitas pelayanan yang diberikan oleh perusahaan dan karyawan-karyawannya.Kepuasan tersebut dipandang memberikan kontribusi besar bagi bertahannyapelanggan dan selanjutnya, kemampuan menghasilkan keuntungan. Model Heskettentang rantai keuntungan pelayanan, terutama penting karena model tersebutmengakui bahwa kualitas pelayanan yang diberikan kepada pelanggan adalah sebuahfungsi dari tingkat kepuasan karyawan yang bertanggung jawab untuk menyediakanpelayanan. Dari Gambar 2.1. terlihat bahwaproses ini dimulai dari terbentuknya operatingstrategy and service delivery system yaitu kepuasan karyawan dan loyalitaskaryawan sebagai akibat dari persepsi mereka yang sangat baik terhadap kualitaspelayanan internal yang mereka peroleh selama ini. Ini menjelaskan bahwakepuasan karyawan berhubungan dengan ketepatan dan kenyamanan disain pekerjaan,jenis pekerjaan, proses seleksi dan pengembangan, pengakuandan penghargaan, serta peralatan/fasilitas untuk melakukan pelayanan kepada "the next process" (because thenext process is your customers), akan mendorong terjadinya suatu prosespelayanan internal secara dua arah, dalam artian "Anda melayani dengan baik, Anda juga dilayani denganbaik". Menurut Heskett dan koleganya loyalitaskaryawan yang diberikan berupa keinginan karyawan untuk bekerja lebih lama (employee retention) dan jugameningkatkan produktivitas kerjanya (employeeproductivity). Pada gilirannya, loyalitas karyawan tersebut akan mampumenumbuhkan kualitas pelayanan eksternal yang akan mampu memuaskanpelanggan.  Pelanggan yang puas akan cenderungbersikap loyal dan pelanggan yang bersifat loyal akan merupakan modal bagisuatu perusahaan untuk memupuk laba atau profitdan pertumbuhan pendapatan pada perusahaan yang menjadi business results yang diberkan olehpelanggan. Perlunya memperhatikan sumber dayamanusia karena sifat yang inseparability(proses produksi dan konsumsi jasa terjadi secara bersamaan) dan variability (variasi bentuk, kualitasdan jenis tergantung pada siapa, kapan dan dimana jasa tersebut dihasilkan,maka kerjasama antara perusahaan jasa, dalam hal ini diwakili oleh karyawandengan pelanggannya sangat dibutuhkan. Oleh sebab itu, kualitas jasa terkaiterat dengan kinerja manusia. Hal ini sesuai dengan pendapat Zeithaml dan Bitner(2000:287) yang mengatakan kontak karyawan mewakili organisasi dan dapat secaralangsung mempengaruhi kepuasan pelanggan. Menurut Rucci (1998:82) titik tolak “The Service-Profit-Chain” tidak terlepasdari tujuan mendasar dari keseluruhan entitas bisnis secara umum, yaitumenaikkan laba dari aktivitas operasionalnya, meningkatkan produktivitas sertameningkatkan pertumbuhan pendapatan.Ketikasebuah perusahaan memberikan nilai bagi karyawan-karyawannya, perusahaantersebut meningkatkan nilai yang akhirnya akan disampaikan kepada pelanggan.Banyak hal yang diinginkan karyawan dari pekerjaannya sama dengan yangdiingikan pelanggan dari bisnis-bisnis mereka. Kepuasan, rasa hormat dan nilai,keseluruhannya penting ditempat kerja. Bukan rahasia lagi kalau karyawan yangpuas bisa jadi lebih memberikan pelayanan berkualitas tinggi baik untukperusahaan maupun untuk pelanggan eksternal, daripada mereka yang tidak puasdengan pekerjaannya. Karena itu, perusahaan yang ingin memberikan pelayananistimewa dan meningkatkan kepuasan pelanggan, pertama-tama harus memusatkanperhatian pada kualitas pelayanan yang diberikan dalam organisasi tersebut.     2.1.2       Kualitaslayanan internal (internal servicequality)Industrijasa seringkali dikarakteristikkan sebagai transaksi dari suatu hal yang tidakberwujud antara penyedia jasa dan konsumen (Gronroos, 1990, p. 27), kualitasdari penyedia jasa atau yang disebut juga layanan internal memiliki pengaruhlangsung terhadap proses penyampaian jasa dan kepuasan konsumen. Seperti yangdikatakan oleh Pillai dan Bagavathi (2003) bahwa kesuksesan dan kegagalan suatuorganisasi tidaklah tergantung pada peralatan, mesin-mesin maupun materi lain,tetapi justru pada sumber daya manusianya. Demikian pula di industri jasa,sumber daya manusia yang berkualitas (baik dalam hal sifat maupun pengetahuan)sangat dibutuhkan sebagai pelaksana dan penunjang operasional dan manajemenindustri jasa tersebut (p. 146).Selainsebagai pilar dalam organisasi, Azzohlini (1993) menyebutkan bahwa karyawanmerupakan aset penting untuk membedakan satu organisasi dengan organisasi lain,dimana karyawan yang berkualitas akan menjadi keunggulan yang kompetitif bagiorganisasi (Cheng, 2000). Sebagai tambahan, dalam artikelnya “A Study on theFactors of Internal Service Quality-Nurse for example”, Chengmenyatakan adanya korelasi yang positif antara kualitas layanan internal dengankepuasan karyawan. Beberapa faktor yang terkandung dalam kualitas layananinternal seperti tipe manajemen, komunikasi antar departemen yang ada, reward,training, job description yang jelas dan tanggung jawab yangtepat, sangat berpengaruh terhadap kepuasan karyawan dalam bekerja dimana padaakhirnya akan berdampak langsung pada kinerja perusahaan. Sebagai contoh, Rothdan Jackson (1995) dalam penelitian secara empirik di industri keuangan menemukanbahwa kualitas layanan internal berhubungan secara langsung dengan kinerjaperusahaan (Siehoyono, 2004). Senadadengan pernyataan di atas, O’Connor (2001) dalam artikelnya PerformanceManagement- Electrical Wholesaling, menyatakan bahwa “people behaveas they are measured and drive action as they are rewarded” yangberarti orang berperilaku sebagaimana mereka diukur dan bertindak sebagaimanamereka di hargai. Seperti yang dikemukakan oleh Vroom (1964), bahwa setiapindividu akan berusaha dengan harapan mendapat sesuatu, namun seberapa kerasusahanya juga tergantung dengan seberapa besar sesuatu yang diberikankepadanya. Heskett dkk. (1997) mengemukakan model The Service Profit Chain sebagairangkaian sebab-akibat yang menghasilkan keuntungan dan pertumbuhan. Model inimenyatakan bahwa kualitas layanan internal akan mempengaruhi kepuasan,loyalitas dan produktivitas karyawan. Fornell, C. (1996, p.18) mengemukakanbahwa kepuasan karyawan akan pelayanan internal yang berkualitas akan mendorongtumbuhnya loyalitas karyawan dalam organisasi, dan pada akhirnya akan mendorongpenciptaan nilai pelayanan eksternal yang kemudian menentukan kepuasanpelanggan eksternal (Siehoyono, 2004).

2.1.3      Kepuasankaryawan (employee satisfaction)Karyawan yang memiliki sikap perjuangan, pengabdian, disiplin, dan kemampuan profesional sangat mungkin mempunyai prestasi kerja dalam melaksanakan tugas sehingga lebih berdaya guna dan berhasil guna. Karyawan yang profesional dapat diartikan sebagai sebuah pandangan untuk selalu perpikir, kerja keras, bekerja sepenuh waktu, disiplin, jujur, loyalitas tinggi, dan penuh dedikasi demi untuk  keberhasilan pekerjaannya (Hamid, et al., 2003: 40). Pengertian di atas, menggambarkanbahwa penyempurnaan di bidang personalia hanya selalu mendapat perhatian untukmenuju karyawan yang profesional dengan berbagai pendekatan dan kebijaksanaan.Untuk itu, diperlukan adanya pembinaan, penyadaran, dan kemauan kerja yangtinggi untuk mencapai kinerja yang diharapkan. Apabila karyawan penuh kesadaranbekerja optimal maka tujuan organisasi akan lebih mudah tercapai. Peningkatansikap, perjuangan, pengabdian, disiplin kerja, dan kemampuan profesional dapatdilakukan melalui serangkaian pembinaan dan tindakan nyata agar upayapeningkatan prestasi kerja dan loyalitas karyawan dapat menjadi kenyataan.Salah satu faktor yang mempengaruhi loyalitas karyawan adalah kepuasankaryawan. Menurut hipotesisHallowel, kepuasan kerja karyawan memiliki kaitan lebih kuat terhadap kualitaslayanan internal (kebutuhan non-ekonomi) dari pada terhadap kebutuhan ekonomikaryawan seperti halnya upah dan manfaat. Hal ini penting karena pekerjaan akanmemberikan kepuasan lebih banyak kepada karyawan melalui pengembangan kualitaslayanan internal, dan selanjutnya karyawan akan memberikan layanan terbaik bagipelanggan.Schelsinger danZornitsky (1991) menguji keterkaitan (linkages)antara kepuasan kerja, kapabilitas layanan, dan kepuasan pelanggan. Hasilanalisisnya menunjukkan, bahwa persepsi karyawan terhadap kualitas layananberhubungan positif dengan kepuasan kerja dan kapabilitas layanan. Salah satuhipotesa yang dikemukan dalam penelitiannya adalah “If employees feel good the service they are delivering to customersthey will feel good about their jobs and their capability to serve the customer.”Selanjutnya dari hasil penelitian ditemukan bahwa ada hubungan antara ketigavariabel tersebut.Spinelli dan Canavos (2000) mencoba meneliti hubunganantara  kepuasan kerja karyawan dankepuasan pelanggan (tamu) pada jasa perhotelan. Dalam artikelnya berjudul “Investigatingthe relationship between employee satisfaction and guest satisfaction”(Cornell Hotel and Restauran Administrastion Quartely; Dec 2000; 41, 6;ABI/INFORM Global p.29), Spinelli dan Canavos mengungkapkan bahwa salah satusumber terpenting dari kepuasan pelanggan adalah kepuasan karyawan. Hasilpenelitian mendukung teori bahwa faktor-faktor non-ekonomi (kualitas layananinternal) mempengaruhi kepuasan kerja karyawan. Kesimpulan yang bisa ditarik, bahwa karyawan yang merasa senang (happy) atas pekerjaannya akanmempengaruhi sikap layanan mereka kepada para tamu hoteldan elemen dari kepuasan karyawan ini meliputi antara lain ;a.      terlibat dalamkeputusanb.      pengakuanterhadap pekerjaan yang baikc.      akses untukinformasi yang cukup terhadap tugas yang baikd.      dorongan yangaktif untuk menciptakan inisiatife.      mendukungfungsi stafff.       puas terhadapperusahaan secara keseluruhan.

2.1.4      Loyalitaskaryawan (employee loyalty) Heskett menjelaskan karyawan yang loyal dan produktif tentu tidakotomatis terjadi tanpa terbangunnya terlebih dahulu rasa kepuasan dari dalamdiri sang karyawan, terhadap pekerjaannya, atasannya, peralatan dan fasilitas,serta aspek-aspek lainnya. Banyak terjadi karyawan di'tekan' untuk bekerja demimencapai target-target tertentu, namun tidak didukung dengan peralatan/sarana,otoritas, bimbingan atasan, sehingga alhasil berdampak kepada buruknya prosesdan tentunya hasil akhir (produk) yang diberikan kepada pelanggan. Dengan katalain, banyak perusahaan yang menekankan kepada kepuasan pelanggan, tanpa banyakmelihat bahwa salah satu kunci sukses dalam mencapainya adalah kepuasankaryawan karena baik buruknya Value yangditerima pelanggan seluruhnya berasal dari tangan-tangan karyawan yang bekerjadi perusahaan. Keluaran produk dan primanya pelayanan sudah pasti berasal daripara karyawan yang "betah" bekerja di perusahaan; tidak hanya betahtetapi juga "bergerak", dalam artian meningkat produktivitasnya.Betah (employee retention) danproduktif (employee productivity) disini tidak terpisahkan, karena banyak kasus para karyawan yang sudah bekerjapuluhan tahun di perusahaan, namun tidak memberikan nilai produktivitas kepadaperusahaan.

2.1.5       Nilailayanan eksternal (external servicevalue) Yang membuat pelanggan puas adalah apabila apa yang di'korban'kannyalebih sedikit dari apa yang di'dapat'kannya. Hal ini tidak hanya dari sisiprice, tapi merupakan satu paket yang bernama "service delivery". Possitive Value inilah yang merupakanhasil akhir yang diterima (perceived)oleh pelanggan, dan pada akhirnya mereka akan memiliki suatu pandangan (perception) mengenai valuable/tidaknyaproduk/perusahaan Anda bagi mereka yang bermuara kepada puas/tidaknya mereka.

2.1.6      Kepuasanpelanggan (customer satisfaction)Telah menjadi suatu kepercayaan umum, khususnyadidunia bisnis, bahwa kepuasan pelanggan menjadi salah satu kunci keberhasilansuatu usaha. Hal ini dikarenakan dengan memuaskan konsumen, organisasi dapat meningkatkan tingkat keuntungannya danmendapatkan pangsa pasar yang lebih luas (Barsky, 1992). Karena kepercayaantersebut, banyak studi dilakukan untuk mengukur kepuasan konsumen. Sehinggabanyak definisi diberikan pada istilah “customersatisfaction” atau kepuasan pelanggan. Dua definisi kepuasan pelanggan yangdianggap cukup mewakili dikutip dibawah ini. The extend to which product’ perceived performance matches a buyer’sexpectation. If the product performance fall short of expectation, the buyer isdissatisfied. If performance matches or exceed expectation, the buyer issatisfied or delighted (Kotler, 1996, h.10). Sedangkan Gundersen dkk (1996)berdasar atas studi yang telah dilakukan mendefinisikan kepuasan sebagaiberikut: “Customer satisfaction is a postconsumption evaluate judgement concerning a specific product or services”(h.13). Dari definisi-definisi tersebut dapat dilihat adanyasuatu kesamaan makna bahwa kepuasan pelanggan merupakan suatu perasaan ataupenilaian emosional dari pelanggan atas penggunaan produk barang atau jasadimana harapan dan kebutuhan mereka terpenuhi. Dengan kata lain, jika konsumenmerasa apa yang ia peroleh lebih rendah dari yang diharapkan (negatifdiskonfirmasi) maka  konsumen tersebuttidak akan puas. Sebaliknya, jika yamg diperoleh konsumen melebihi apa yang iaharapkan (positif diskonfirmasi) maka konsumen akan puas. Sedangkan padakeadaan dimana apa yang diterima sama dengan yang diharapkan, maka konsumentersebut akan merasakan tidak puas dan puas (netral).

2.1.7    Loyalitas pelanggan (customer loyalty) Loyalitas merupakan suatu proses panjang dan berkesinambungan, dandi'pupuk' di sepanjang perjalanan hubungan (relationship)antara pihak perusahaan dengan pelanggan. Mustahil rasanya pelanggan akan loyal(kecuali terpaksa loyal akibat tidak ada pilihan lain = monopoli) apabilasepanjang pengalamannya berinteraksi dengan pihak perusahaan dia tidakmerasakan pemenuhan kebutuhan dan keinginannya.Manfaatyang dapat ditimbulkan dari loyalitas pelanggan bagi perusahaan yang Pertama, konsumen yang puas terhadapbarang dan jasa yang dikonsumsinya akan mempunyai kecenderungan untuk membeliulang dari produsen yang sama. Keinginan untuk membeli ulang sebagai akibatdari kepuasan ini adalah keinginan untuk mengulang pengalaman yang baik danmenghindari pengalaman yang buruk (Solomon, 1996). Kedua, kepuasan merupakan faktor yang mendorong adanya komunikasidari mulut ke mulut (word-of-mouthcommunication) yang bersifat positif (Solomon, 1996). Bentuk darikomunikasi dari mulut ke mulut yang disampaikan oleh orang yang puas ini bisaberbentuk rekomendasi kepada calon konsumen lain, dorongan kepada rekan untukmelakukan bisnis dengan penyedia dimana konsumen puas, dan mengatakan hal-halyang baik tentang penyedia jasa dimana ia puas (Zeithaml, dkk., 1996). Faktorterakhir atau Ketiga dari efekkepuasan konsumen terhadap perilaku adalah konsumen yang puas cenderung untukmempertimbangkan penyedia jasa yang mampu memuaskan sebagai pertimbanganpertama jika ingin membeli produk atau jasa yang sama. Faktor terakhir inidikenal sebagai faktor kognitif yang ditimbulkan oleh adanya kepuasan (Gremlerdan Brown, 1997). Dari diskusi diatas nampak bahwa kepuasan pelanggan merupakanfaktor yang sangat penting dalam mempengaruhi perilaku konsumen, baik konsumenyang ada maupun potensial.

2.1.8.     Pertumbuhanpendapatan (revenue growth)Growthadalah tahap pertama dan tahap awal dari siklus bisnis (Fauzi, 1995). Padatahap ini suatu perusahaan memiliki produk atau jasa secara signifikan memilikitingkat pertumbuhan yang baik sekali atau paling tidak memiliki potensi untukberkembang biak. Perusahaan dalam tahap ini mungkin secara aktual beroperasidalam arus kas yang negatif dari tingkat pengembalian atas modal investasi yangrendah. Sasaran keuangan dari bisnis yang berada pada tahap ini seharusnyamenekankan pengukuran pada tingkat pertumbuhan penerimaan atau penjualan dalampasar yang ditargetkan.Revenue Growth merupakan indikator penting dari penerimaan pasar dari produk dan jasaperusahaan tersebut. Pertumbuhan pendapatan yang konsisten, dan jugapertumbuhan keuntungan, dianggap penting bagi perusahaan yang menjual produkdan jasa ke publik.

2.1.9.     Profitabilitas(Profitability)MenurutHousny dan Bachtiar melalui artikelnya yang berjudul “Meningkatkan Manfaat Aplikasi CRM denganPerhitungan Customer Profitability” menjelaskan bahwa Profitabilityadalah ukuran tingkat kontribusi keuntungan tiap pelanggan terhadap totalkeuntungan perusahaan. Atau dengan kata lain seberapa menguntungkan seorangpelanggan di mata perusahaan. Pelanggan yang menguntungkan harus dijaga agarloyal sehingga tidak berpindah ke jasa lain. Jika belum menguntungkan, hubungandengan pelanggan perlu dikembangkan sampai menguntungkan. Jika tetap tidakmenguntungkan, tidak ada salahnya mengurangi intensitas bahkan memutuskanhubungan daripada menjadi beban bagi perusahaan.

2.2       Hipotesis1.       Kualitaslayanan internal memiliki korelasi dengan kepuasan karyawan.2.       Kepuasankaryawan memiliki korelasi dengan loyalitas karyawan.3.       Loyalitaskaryawan memiliki korelasi dengan nilai layanan eksternal.4.       Nilailayanan eksternal memiliki korelasi dengan kepuasan pelanggan.5.       Kepuasanpelanggan memiliki korelasi dengan loyalitas pelanggan. 6.       Loyalitaspelanggan memiliki dengan pertumbuhan pendapatan. 7.     Loyalitaspelanggan memiliki korelasi dengan profitabilitas.8.       Pertumbuhanpendapatan memiliki korelasi dengan kualitas layanan internal.9.       Profitabilitasmemiliki korelasi dengan kualitas layanan internal.

 

 

BABIIIMETODE PENELITIAN

 

3.1.      Lokasi Penelitian Penelitianini dilakukan di Hotel The Legian Bali yang adalahhotel boutique berbintang V memberdari The Leading Small Hotel Of The World.Hotel The Legian Bali berlokasi di Jalan Laksmana, Seminyak, Kuta Utara,Badung- Bali, 80361, Indonesia. Telephone: (62 361) 730622, Fax: (62 361)730623. Email: legian@ghmhotels.com dan website: www.ghmhotels.com.

3.2.      Identifikasi Variabel dan DefinisiOperasional

 3.2.2    Definisi operasional1.      Kualitas layanan internal (internalservice quality) adalah aktivitas layanan dan semua sumberdaya yangdilakukan oleh pihak pimpinan hotel dengan tujuan agar karyawan memperoleh kepuasan kerja. Indikatoryang digunakan:(1)      Peralatan(termasuk sistem informasi) yang disediakan oleh manajemen sangat membantudalam kepentingan melayani pelanggan.(2)      Kebijakan,peraturan, dan prosedur kerja yang diberikan oleh manajemen sudah mendukunglayanan kepada pelanggan.(3)      Manajemenmendukung kemampuan karyawan dalam memberi layanan kepada pelanggan.(4)      Manfaatyang diperoleh dari pelayanan yang diberikan manajemen kepada karyawansebanding dengan pengorbanan waktu dan tenaga yang dikeluarkan.(5)      Daripelayanan yang diberikan saat ini, anda merasa perlu mendapatkan pelayanan yanglebih baik lagi dari manajemen.2.      Kepuasan karyawan (employeesatisfaction) disini tergantung pada perkiraan kinerja manajemen dalammemberikan nilai, relatif terhadap harapan karyawan.            Indikatoryang digunakan:(1)      Karyawanmendapatkan pelayanan yang lebih dari fasilitas yang diberikan manajemen.(2)      Karyawansudah puas dengan tingkat kesejahteraan dan keamanan kerja yang diberikanmanajemen.(3)      Karyawanmendapatkan penghargaan dan pengakuan atas prestasi kerja.(4)      Kondisilingkungan kerja antar karyawan dan atasan sudah terjalin dengan baik.(5)      Karyawansudah puas dengan pekerjaannya sekarang.2.          Loyalitaskaryawan (employee loyalty) adalahkecenderungan karyawan untuk bekerja lebih lama atau betah terhadappekerjaannya serta meningkatkan produktivitasnya untuk bekerja di  Hotel The Legian Bali.              Indikatoryang digunakan:(1)        Karyawan akanterus bekerja pada Hotel The Legian Bali hingga pensiun.(2)        Denganpelayanan yang diperoleh saat ini, karyawan tidak berniat untuk pindahpekerjaan lagi.(3)        Karyawan yangtelah lama bekerja akan meningkatkan produktivitas kerjanya.(4)        Karyawanmengalami perbaikan kinerja setelah mendapat penghargaan dan pengakuan ataskerjanya.5.      External service valueatau nilai kualitas eksternal merupakan hasil akhir yang diterima olehpelanggan.Indikatoryang digunakan:(1)        Manfaat yangdiperoleh dari penggunaan produk dan jasa Hotel The Legian Bali saat inisebanding dengan pengorbanan finansial yang dikeluarkan.(2)        Manfaat yangdiperoleh dari penggunaan produk dan jasa Hotel The Legian Bali saat inisebanding dengan pengorbanan waktu dan tenaga yang dikeluarkan.(3)        Pelangganselalu mendapatkan nilai yang superior pada setiap hubungan transaksional yangdilakukan di Hotel The Legian Bali.(4)        Pelangganselalu mendapatkan nilai yang superior pada setiap pelayanan yang diberikanHotel The Legian Bali.6.      Kepuasan pelanggan (costumersatisfaction)  disini maksudnyaadalah bergantung pada perkiraan kinerja produk dalam memberikan nilai relatifterhadap harapan pembeli.     Indikatoryang digunakan: (1)        Pelangganselalu mendapatkan pelayanan yang lebih dari Hotel The Legian Bali yangsebelumnya  belum terbayang olehpelanggan.(2)        Pelanggan puasdengan pelayanan Hotel The Legian Bali.(3)        Pelanggantidak menduga sama sekali jika mereka mendapatkan reward dari hotel The Legian Bali.(4)        Pelangganpuas  setelah menggunakan salah satuproduk jasa hotel, karena tamu mendapatkan banyak kemudahan dari jasa Hotel TheLegian Bali yang tidak diduga sebelumnya,7.          Loyalitaspelanggan (customer loyalty) merupakan hasil yang didapat dari kepuasanpelanggan.     Indikator yang digunakan:(1)       Pelanggan akanselalu menggunakan oproduk dan jasa Hotel The Legian Bali yang telah digunakansaat ini.(2)        Pelanggan akanmenyampaikan informasi tentang produk dan jasa Hotel The Legian Bali kepadaOrang lain.(3)        Tamu akanmengajak keluarga, saudara, atau kenalan untuk menggunakan produk dan jasaHotel The Legian Bali.(4)        Pelanggan akanmempertimbangkan penyedia jasa yang mampu memuaskan sebagai pertimbanganpertama jika ingin membeli produk atau jasa yang sama.8.      Pertumbuhan pendapatan (revenuegrowth) merupakan rangsangan yang diberikan dari pelanggan yang loyal.Indikatoryang digunakan:(1)        Hotel akanmendapat kontribusi yang besar dalam pendapatan dari pelanggan yang loyal.(2)        Peningkatanpendapatan membuat kualitas layanan internal semakin baik9.      Profitabilitas (profitability)yang dimaksud disini adalah hasil akhir yang diberikan oleh pelanggan yangloyal.            Indikator yang digunakan:(1)        Hotel akanmemperoleh keuntungan dari pelanggan yang loyal menggunakan produk dan jasaHotel The Legian Bali.(2)        Peningkatan profit akan berpengaruh padakesejahteraan karyawan.

3.3.        Instrumen PenelitianProsedur pegumpulan data dalampenelitian ini adalah dengan menggunakan angket (kuesioner). Menurut Husein,bahwa teknik yang menggunakan angket (kuesioner) adalah suatu cara pengumpulandata dengan memberikan atau menyebarkan daftar pertanyaan kepada responden denganharapan mereka akan memberikan respon atas daftar pertanyaan tersebut. (HuseinUmar, 2000:167).Pengukuran variabel menggunakanskala semantic differential. Skala semantic differential yaitu salah satuteknik self-report (pengukuran sikap)dimana subjek diminta memilih salah satu kata sifat atau pasangan frase yangdisediakan yang paling mampu menggambarkan perasaan mereka terhadap suatuobjek. Daftar pertanyaan dalampenelitian ini bersifat tertutup artinya responden menjawab pertanyaan denganalternatif jawaban yang ada. Indikator-indikator dari pertanyaan dalamkuesioner ini diadopsi dari Journal ofService Research vol.2 no.1, August2008, pp 3-21, dengan judul “LinkingPerceptual and Behavioral Customer Metrics to Multiperiod Customer Profitability:A Comprehensive Service Profit Chain Application”. Penelitian dilakukanoleh B. Lariviere.             

3.4.      Jenisdan Sumber Data3.4.1.   Jenis dataJenis data yang dapat dilihatdari sifatnya dapat dikumpulkan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :1.          Datakuantitatif yaitu data-data yang disajikan dalam bentuk angka-angka yang dapatdihitung secara sistematis seperti : jumlah karyawan, jumlah hari kerja, jumlahjam kerja, umur karyawan, dan hasil kuesioner yang telah dibobotkan.2.          Datakualitatif yaitu data yang disajikan tidak berupa angka-angka melainkan datayang bersifat keterangan yang dapat memberikan gambaran terhadap permasalahanyang dibahas dalam penelitian ini seperti : struktur organisasi, sejarahberdirinya perusahaan dan data yang diperoleh dari hasil wawancara.3.4.2.   Sumber dataDatadilihat dari sumbernya dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu:1.          Data primeryaitu data yang diperoleh secara langsung dari objek penelitian yangdikumpulkan dan diolah pertama kali oleh peneliti sesuai dengan data mengenaikepuasan pelanggan menggunakan The Service Profit Chain, yang diperolehdari hasil kuisioner yang disebarkan kepada responden, serta hasil wawancaradengan manajer personalia dan GeneralManager Hotel The Legian Bali.2.          Data sekunderadalah data yang diperoleh dalam bentuk sudah jadi dan pengolahannya sudahdilakukan oleh pihak lain baik organisasi atau kelompok sehingga penelititinggal memanfaatkannya. Data sekunder ini digunakan sebagai data pelengkapdalam penelitian ini, seperti : sejarah perusahaan, jumlah karyawan, danstruktur organisasi di Hotel The Legian Bali.

3.5.         MetodePenentuan SampelMetode penentuan sampel yangdigunakan untuk customer yangberkunjung di Hotel The Legian Bali adalah accidentalsampling yang artinya responden yang diambil sebagai sampel adalah yangdijumpai di lokasi penelitian dan sedang mendapat pelayanan.MenurutSupranto (1997:99) “untuk memperoleh suatu hasil yang baik, maka banyaknyaresponden yang diambil untuk menjawab kuesioner sebanyak 5 sampai 10 kali darivariabel yang dimuat dalam kuesioner. Dalam penelitian ini digunakan 12indikator sehingga dapat ditentukan banyaknya sampel yang diambil adalahsebanyak 12 X 5 yaitu sebanyak 60 orang. Dan untuk mengantisipasi adanyaketidaklengkapan, maka banyaknya sampel yang diambil dalam penelitian iniadalah sebanyak 65 orang responden.Tabel3.1JumlahSampel CustomerDiHotel The Legian bali Asal Jumlah Customer Persentase Eropa 25 42% Asia 19 32% Australia 9 14% Amerika 7 12% Total 60 100%

 

 

 

 

 

 

 

Sumber:HRD The Legian Hotel

Danuntuk karyawan dan manajemen Hotel The Legian Bali, metode penentuan sampelyang digunakan adalah disproportional  stratified random sampling. MenurutArikunto (1998:12) menyatakan bahwa apabila subyek kurang dari 100 lebih baikdiambil semua sehingga penelitiannya merupakan penelitian populasi, selanjutnyajika subyeknya lebih dari 100 maka sampel yang diambil antara 10-15% atau20-25% atau lebih. Jumlah seluruh karyawan Hotel The Legian Bali adalah 321orang dan sampel yang diambil adalah sebesar 25% dari jumlah karyawanmasing-masing departemen secara acak. Pada departemen yang jumlah karyawantidak proporsional dengan departemen lain seluruh karyawan dijadikan sebagaisampel. Untuk lebih jelasnya penentuan jumlah sampel dapat dilihat pada tabel3.1 sebagai berikut:Tabel 3.1Jumlah SampelKaryawan di Hotel The Legian Bali Departemen Jumlah Karyawan Jumlah Sampel 25% Front Office 33 8 Housekeeping 61 16 Reservation 5 1 Total Rooms 99 25 F&B Service 49 12 Chasiers 3 1 Kitchen 35 9 Stewards 8 2 Total F&B 95 24 Telecommunications 5 1 Transportation 3 1 Boutique 4 1 Laundry 8 2 Recreation 2 1 Spa 18 4 Total Other Departemen 40 10 A&G Executive Office 2 1 Information Technology 3 1 A&G Finance 13 3 A&G Security 31 7 Total A&G 49 12 Personnel & Training 5 1 Sales & Marketing 8 2 Property Maintenance 23 6

Beach House 2 1

TOTAL 321 81

 

                       

 

Sumber:HRD The Legian Hotel

 

 

3.6.      Metode Pengumpulan DataUntuk memperoleh data yangdiperlukan dalam penelitian ini penulis menggunakan beberapa teknik pengumpulandata seperti dibawah ini:1.     Wawancarayaitu merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan secara lisan ataulangsung dengan responden. Dalam penelitian ini wawancara akan dilakukanterhadap Personal Manager, General Manager, beberapa karyawan hotel dan beberapa Customer yang datang keHotel The Legian Bali. 2.     Kuesioneradalah metode pengumpulan data dengan mengajukan pertnanyaan-pertanyaan yangtelah disiapkan terlebih dahulu dalam bentuk daftar pertanyaan kepada respondensebagai sampeldan pengolahan dari kuisioner tersebut menggunakan metodestatistik deskriptif yaitu melakukan analisis indikator sederhana dari hasilkuisioner. 3.     Dokumentasiyaitu dengan melihat dan mencatat dokumen atau catatan-catatan yang ada diHotel The Legian Bali yang berhubungan dengan masalah yang dibahas.

3.7.         Teknik Analisis3.7.1.     Uji validitas dan reliabilitasKuesioner sebagai alat pengumpulan data merupakaninstrumental yang harus diuji kecermatannya/validitas dan kehandalannya/reliabilitas(Djarwanto, 1998p:17).1.     Uji validitasUji validitas dilakukan untuk menguji apakah suatukumpulan pertanyaanyang diberikan benar-benar mengukur variabel yang dimaksud(Sekaran, 2003p:203). Atau seringkali pula disebutkan bahwa uji validitasdilakukan untuk menguji kemampuan suatu alat ukur untuk mengukur apa yangseharusnya diukur. Dengan demikian, suatu tes dilakukan jika:1)    Ada sesuatu yang diukur2)    Tes tersebut diukur dengan cermat.Uji validitas dilakukan pada pernyataan-pernyataandalam kuesioner. Pengujiannya dilakukan dengan cara melakukan korelasi antaraskor varibel dengan skor total. Besarnya koefisien korelasi menunjukkankorelasi yang kuat antara setiap variabel dengan total variabel seluruhnyalebih kecil dari taraf signifikan 0,01 atau 0,05, maka variabel tersebut valid.Teknik korelasi yang digunakan adalah product moment dari pearson(Saifuddin Azwar, 1997:7).2.      Reliabilitas kuesioner Pengujian reliabilitas digunakan untuk memperolehpengukuran yang konsisten jika dilakukan pengulangan pengukuran. Reliabilitassuatu alat ukur menunjukkan sejauh mana suatu pengukuran dapat memberikan suatuhasil yang relatif  tidak berbeda-bedajika dilakukan pengukuran kembali pada subyek yang sama.

3.7.2.    AnalisisStatistik1.       StatistikDeskriptifStatistik deskriptif adalahstatistik yang digunakan untuk menganalisis data dengan cara mendeskripsikanatau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana adanya tanpa bermaksudmembuat kesimpulan yang berlaku untuk umum atau generalisasi (Sugiyono,2007:147). 2.     KorelasiAnalisis ini digunakan untukmengetahui korelasi antara variabel bebas (X) dengan variabel terikat (Y)dengan rumus:Adapun rumus, Umar (2001:177),sebagai berikut:                                                    ……………………………………..(1)

 

Keterangan :       r    =koefisien korelasi       X  =variabel bebasY  = variabel terikatn     = jumlah responden

 

Nilai r selaluterletak antara -1 dan +1 ( -1r+1 )r      =   +1, berarti adanya korelasi positif sempurna antara variabel x dan variabel y.r      =   0,berarti adanya korelasi negatif sempurna antara variabel x dan variabel y.r      =   0,berarti tidak adanya korelasi antara variabel x dan variabel y.Sugiyono,(2002:183) menyatakan bahwa penafsiran akan besarnya korelasi yang diperolehyaitu seperti terlihat pada tabel 3.2 dibawah ini:Tabel3.2InterpretasiNilai Koefisien Korelasi (r)

No Besar Nilai r Inter prestasi 12345 0,000 -  0,1990,200 -, 3,990,400 -  5,990,600 -  0,7990,800 -  1,000 Koefisien korelasi sangat rendahKoefisien korelasi rendahKoefisien korelasi sedangKoefisien korelasi tinggiKoefisien korelasi sangat tinggi

3.       UjiT atau T-testAnalisa ini digunakan untukmengetahui dan membuktikan kembali apakah hubungan yang terjadi antara variabelbebas (X) dengan variabel terikat (Y) memang benar-benar diperoleh atau secarakebetulan.

Menurut Sugiyono (2004:184) halini dapat dibuktikan dengan rumus T-test:T-test=  ......................................................................(2)Keterangan:T-test       = Koefisien t-testr                = Koefisien korelasin               = jumlah dataAdapunlangkah-langkah  pengujian adalah sebagaiberikut : a.             Menentukanhipotesis nol (Ho) dan hipotesis alternative (Ha)Ho  : b  <  0       iniberarti secara parsial variabel bebas tidak berpengaruh positif dan signifikanterhadap variabel terikatnya. Ha  : b  >  0       secaraparsial variabel bebas berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabelterikatnya. b.   Menentukanlevel of significant (a),yang mana dalam penelitian ini adalah sebesar 5% sehingga tingkat kebenaran (significant)dalam penelitian ini adalah sebesar 95%.Penentuandf (Degree of freedom) dilakukanmenggunakan persamaan:                              df = n – k, 

dimana:  df         = degree of freedom, n          = jumlah responden, dan                   k          = jumlah variable bebas. c.   Menentukan kriteria pengujian                              Hoditerima bila tHitung £ tTabel                              Hoditolak bila tHitung > tTabelKeputusan thitungdibandingkan ttabel apabila thitung lebih besar dengan ttabelnilai maka keputusan menolak hipotesis nol (Ho) dan menerima hipotesisalternatife (Ha). Ini berarti terdapat pengaruh antara variabel bebas denganvariabel terikat, sebaliknya, jika nilai thitung­ lebih kecil dengannilai ttabel maka keputusan menerima hipotesis nol (Ho) dan menolakhipotesis alternative (Ha) yang berarti tidak ada pengaruh antara variabelbebas terhadap variabel terikat. Gambar3.1KurvaNormal Distribusi tDaerahPenolakanHo

 

Ho diterima

                                                    t  =  (df ; 0,05)Sumber  : Sugiyono (2004:184)

BAB IVHASILPENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1           GambaranUmum Hotel The Legian Bali4.1.1.   Sejarah Berdirinya HotelGeneral Hotel Management (GHM)adalah salah satu pengelola hotel terbaik saat ini di dunia yang telahmengoperasikan 11 buah hotel dibeberapa Negara. GHM didirikan pada tahun 1992dengan Head Quartersnya berkedudukandi Singapura (no.1 Orchard Spring Lane04-02 Tourism Court Singapore 247729). Kehadiran GHM di pulau Bali tidakterlepas dari kebudayaan dan keindahan alamnya serta kunjungan wisatawannyayang dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Melihat prospek yangcerah di bidang pariwisata, maka sebuah perusahaan swsta nasional bernama PT.Griya Bali Dwipa yang beralamat di Graha Niaga Lt.20, Jln.Jendral SudirmanKav.58, Jakarta Selatan dengan komposisi puncak pimpinan berada pada tanganPresiden Komisaris Ir. Benny Subiyanto dibantu oleh Ir. A. Hendarmin selakudirektur dan didukung oleh para anggota komisaris yaitu: Robby Johan,WijatnoSoependi, Emir Sambodja Abdullah dan Adrian H. Waworuntu, menandatanganikontrak kerjasam dengan pihak manajemen GHM untuk membangun sebuah hotel dikawasan Legian, Kuta Utara. Hotel ini kemudian diberikan nama Hotel The LegianBali dimana klasifikasi hotel termasuk hotel bintang 5 dengan jumlah kamar 67buah yang keseluruhannya berupa suite dengan tipe yang berbeda. Jumlah karyawanpada saat itu adalah 140 orang.Pembangunan Hotel The Legian Balimemerlukan waktu kurang lebih 5 tahun dan pada tanggal 15 September 1996ditetapkan sebagai hari jadi Hotel The Legian Bali (Grand Opening). Adapun pertimbangan dalam memilih lokasi diLegian, Kuta adalah karena lokasinya yang strategis dekat dengan pantai,restoran, bar, artshop-artshop yangmenjual beraneka ragam souvenir dan kerajinan tanga, dekat dengan travel agent, money changer, spa.

4.1.2  Struktur Organisasi HotelYang dimaksud dengan strukturorganisasi adalah merupakan wajah kerjasama antara orang-orang yang ada padasuatu badan usaha dalam rangka untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkanserta mempunyai tugas, wewenang dan tanggung jawab.

Struktur organisasi dari padaHotel The Legian Bali ini seperti pada gambar berikut ini:Gambar4.1StrukturOrganisasi Hotel The Legian Bali

Sumber: HotelThe Legian Bali 2008

Adapun uraian tugas darimasing-masing departemen yang terdapat dalam struktur organisasi tersebutadalah sebagai berikut:1.      FinancialControllerDalam posisi ini FinancialController mempunyai tugas sebagai berikut:a)          Padasisi administratif, adalah sebagai Pemimpin Divisi, dan pada sisi fungsionalsebagai penasehat ekonomi dan keuangan bagi GeneralManager.b)         Fungsiutamanya adalah untuk menyelenggarakan akuntansi itu sesuai dengan kebijakankeuangan dan prosedur, dan membangun informasi akuntansi keuangan untuk hotel, General Hotel Management dan pemilikperusahaan.2.      Human Resources DirectorMelaksanakan pekerjaan teknis yang kompleks dalam susunankepegawaian meliputi kebijakan, pengembangan sumber daya manusia (pelatihan),pengatur administrasi dan gaji, memberi sistem penghargaan, kebijakan danprosedur, dan perencanaan pengunduran diri; memelihara hubungan baik kepadakaryawan, masyarakat dan pemerintahan; memelihara keamanan dan kesejahteraankaryawan, tamu, dan properti; dengan manajemen senior lain  mengorganisir untuk membuat keputusan dalammenjalin hubungan semua karyawan.3.      Sales & Marketing ManagerUntuk memimpin bagian penjualan di dalam pengoperasiansehari-hari   dengan menerapkan rencanapemasaran sebagai alat untuk menjangkau pasar sasaran.

4.      Executive HousekeepingMengasumsikan kelengkapan, kendali operasional, dan pengawasandengan cara yang paling efisien melalui penyelenggaraan dan aplikasi kebijakanperusahaan yang efektif, sesuai dengan StandarOperational Procedure, dan peraturan perusahaan. Executive Housekeeping bertanggung jawab untuk kebersihan ruangtamu dan wilayah umum dengan menugaskan kepada departemen Housekeeping. Menjalankan tugas sebagai pelatih, pemberi motivasi,dan pengawas dari semua personil departemen Housekeepingdan Laundry.5.      Food & Beverage ManagerMengorganisir dan mengatur semua operasional outlet makanan danminuman untuk mendapatkan kepuasan tamu yang maksimal. 6.     Chief EngineeringBertanggung jawab untuk operasi dan pemeliharaan gedung-gedung danfasilitas yang dirancang untuk hotel, mengarahkan pemeliharaan dan pembangunanfasilitas secara ekonomis. Merupakan insinyur disain, merekomendasikanperalatan, kebijakan hotel dan prosedur dan jadwal operasi dan kebutuhan.Mengarahkan pelaksanaan program keselamatan hotel yang dibantu PimpinanDepartemen lain  untuk mengikuti dasar keselamatandi semua bagian-bagian dari operasi hotel dengan teratur memeriksa, melaporkan,merekomendasikan, dan memberi ceramah kuliah mengenai bantuan keselamatan yangtersedia dengan memberikan pelatihan.

 

7.      Boutique ManagerMemastikan operasional yang efisien dan menguntungkan bagi Hotel Boutique. Mengatur The Spa Boutique untuk memeliharastandar dari Hotel The Legian.8.      Security ManagerBertanggung jawab pada keseluruhan keamanan dan melayani keamananuntuk keseluruhan  mencakup: para tamu,anggota manajemen, managerial danstaf eksekutif dan semua karyawan. Menjaga keamanan terhadap ancaman dari luar, invasi, gangguan, dan yanglainnya. Menjaga keamanan properti, peralatan, permesinan, dokumen, dan hartalain hotel dari pencurian, penyusupan dan tujuan untuk menyabotase dari apapun.

4.2       PembahasanPembahasan yang dilakukan dalambab ini adalah melihat karakteritik responden, melihat Validitas danreliabilitas, dan melihat hubungan (nilai Coefficientkorelasi) antaravariabel-variabel yang ada dalam lampiran 3.1. Nilai coefficientkorelasi ini digambarkan sebagai H1 sampai dengan H9, dimana H1 mewakilihubungan antara internalservice quality dan employee satisfaction, H2 adalah employee satisfaction dan employeeloyalty, H3 adalah employee loyaltydan external service value, H4 adalahexternal service value dan customer satisfaction, H5 adalah customer satisfaction dan customer loyalty, H6 adalah customer loyalty dan revenue growth, H7 adalah customer loyalty dan profitability, H8 adalah revenue growth dan internal service quality, dan terakhir H9 adalah antara profitability dan internal service quality.

4.2.1       AnalisisKarakteristik RespondenSecara keseluruhanresponden pada penelitian ini adalah karyawan dan tamu Hotel The Legian, Kuta.Karyawan The Legian dilihat berdasarkan usia, jenis kelamin, dan pendidikan.Sedangkan tamu The Legian, Kuta, Bali, dilihat berdasarkan usia, jenis kelamindan Benua asal.

4.2.1.1.           UsiaDistribusi usia dari81 responden karyawan dan 60responden tamu Hotel TheLegian, Kuta, Bali yang terlibat dalam penelitian ini dapat dilihat pada gambar4.2. Melalui gambar 4.2, terlihat bahwa paling dominan usia responden yangterlibat dalam penelitian ini adalah yang berusia 21-30 tahun (64%), sedangkantamu yang dominan adalah berumur antara 41 – 47 tahun (44%), demikianseterusnya.Gambar 4.2. Distribusi Usia Responden

Karyawan                                                      Tamu     

Sumber:Hotel The Legian Bali, 2008

4.2.1.2.           Jenis KelaminDistribusi jeniskelamin dari 81 responden karyawan dan60 responden customer dalam penelitianini dapat dilihat pada gambar 4.3.Dari gambar 4.3. di atas terlihat bahwa responden karyawan Hotel TheLegian Bali yang berjenis kelamin laki-laki (57%) lebih dominan bila dibandingkan dengan responden yang berjenis kelamin perempuan (43%), sedangkan respondendari tamu Hotel The Legian Bali yang berjenis kelamin laki-laki (64%) lebihdominan bila di bandingkan dengan responden yang berjenis kelamin perempuan(36%).Gambar 4.3. Distribusi Jenis Kelamin Responden

Karyawan                                                        Tamu    

Sumber:Hotel The Legian Bali, 2008

4.2.1.3.           PendidikanDistribusipendidikan dari 81 karyawan Hotel The Legian, Bali yang terlibat sebagaireponden dalam penelitian ini dapat dilihat pada gambar 4.4. Melalui gambar 4.4. terlihat bahwa yang pendidikan dominan dari karyawan HotelThe Legian Bali yang terlibat sebagai reponden dalam penelitian ini adalahDiploma (56%), S1 (28%), diikuti oleh SMA/SMK yaitu sebanyak 14%, dan terakhiroleh S2 sebanyak 2%.Gambar 4.4. Distribusi Pendidikan RespondenSumber:Hotel The Legian Bali, 2008

4.2.1.4.           Asal TamuDistribusiasal 60 responden yang menjadi tamu Hotel The Legian Bali dalam penelitian ini dapatdilihat pada gambar 4.5. Gambar 4.5. Distribusi Daerah Asal RespondenSumber:Hotel The Legian Bali, 2008Melalui gambar 4.5. terlihat bahwa kebanyakan tamu The Legian Bali berasaldari Eropa (42%), kemudian diikuti oleh wisatawan asal Asia(32%). Sementara sisanya adalahwisatawan asal Australia (14%) dan Amerika (12%).

4.2.2       UjiValiditas dan ReliabilitasUji validitas dan reliabilitas terlebih dahulu dilakukan dengan tujuanbahwa instrumen yang digunakan dalam penelitian dapat dipercaya dan yangsebenarnya. Instrumen yang reliabel akan menghasilkan data yang sesuai dengankenyataan, dalam arti berapa kalipun penelitian diulang dengan dengan instrumentersebut akan diperoleh kesimpulan yang sama. Uji validitas dan reliabilitasdalam penelitian ini menggunakan 81 orang dari karyawan responden dan 60 orang dari customer. Pengujian reliabilitas instrumen yang telah dilakukan secarakeseluruhan nilai koefisien korelasi seperti pada tabel 4.1 berikut: Tabel 4.1Hasil Uji Validitas

Indikator Variabel Koefisien Korelasi Keterangan Indikator Variabel Koefisien Korelasi Keterangan X1 .549 Valid X16 .654 Valid X2 .608 Valid X17 .550 Valid X3 .573 Valid X18 .799 Valid X4 .559 Valid X19 .463 Valid X5 .543 Valid X20 .329 Valid X6 .662 Valid X21 .438 Valid X7 .387 Valid X22 .425 Valid X8 .447 Valid X23 .684 Valid X9 .523 Valid X24 .469 Valid X10 .640 Valid X25 .697 Valid X11 .541 Valid X26 .321 Valid X12 .448 Valid X27 .850 Valid X13 .573 Valid X28 .392 Valid X14 .398 Valid X29 .357 Valid X15 .522 Valid X30 .302 Valid Sumber:Pengolahan Data Primer, 2008

Hasilkoefisien alpha pada uji reliabilitas ialah sebesar 0,888 (Lampiran 7) berartipenelitian ini dapat dikatakan valid dan reliabel sehingga dapat digunakanuntuk melakukan analisis selanjutnya.

4.2.3    AnalisisHubungan dan Uji HipotesisTeknik analisisyang akan digunakan untuk menganalisis data yang berorientasi pada menjawabpermasalahan yang telah dikemukanan adalah analisis statistik korelasisederhana dan t-test, dan dibantu dengan mengunakan program SPSS 12.0 for windows. Untukmempermudah proses analisis, maka data mentah (row data) yang telah diisi oleh responden pada questionnaire dikumpulkan dan ditabulasikan, hasil dari pentabulasiandata ini dapat dilihat pada lampiran-01 dan lampiran 02. Mengingat data iniadalah data yang bersumber dari 8 variabel bebas, dan masing-masing variabelbebas ini sendiri terdiri dari beberapa sub variabel (indikator), maka datadari masing-masing variabel ini kemudian di cari rata-ratanya (dapat dilihatpada lampiran 03-04).Hasil analisis yang telah dilakukan dengan bantuan software SPSS.12 dapat dilihat pada lampiran 06-14.

4.2.3.1 Hubungan Internal Service Quality  dengan EmployeeSatisfaction (H1)1.   StatistikDeskriptifHasil analisisdeskriptif untuk Internal Service Quality dan EmployeeSatisfaction dapat dilihat padatabel 4.2. Melalui tabel ini terlihat bahwa dari 81 responden yang diwawancaraiternyata tingkat employee satisfaction  pada hotel The Legian Bali, adalah 6,4667dengan standard deviasi 0,26268.Begitu seterusnya untuk variabel internal servicequality sebesar 6,4617dengan standard deviasi 0,31724.

 

Tabel 4.2. Sumber: Pengolahan Data Primer,2008

 

2.   KorelasiTabel 4.3. Hasil Analisis Korelasi danAda-tidaknya Variabel yang Dikeluarkan dari AnalisisSumber: Pengolahan Data Primer,2008

 

Besar hubunganantar variabel Internal ServiceQuality dan EmployeeSatisfaction terlihat tinggidan berarah positif (searah). Ini berarti semakin tinggi Internal Service Quality yang ada pada hotel The Legian Bali, maka terjadi kenaikan (dalamkisaran sedang 0,79) pada kepuasan karyawan, dan dapat dikatakan bahwa hubunganyang terjadi ini significant (disininilai sig. 0,000. nilai ini lebih kecil dari 0,05)

 

 

3. Uji T atau T-TestUntuk mengujihipotesis yaitu ada pengaruh signifikan antara Internal Service Quality dan Employee Satisfaction, dilakukan melalui langkah-langkah berikut ini.1.    Perumusan HipotesisHo : b £ 0,         iniberarti tidak ada hubungan signifikan antara Internal Service Quality terhadap Employee Satisfaction pada Hotel The Legian, Kuta, Bali.Ha : b > 0,         ini berarti ada hubungan signifikan antara Internal Service Quality terhadap Employee Satisfaction pada Hotel The Legian, Kuta, Bali.2.    Menentukan levelof significant atau Jumlah kepercayaan dalam penelitian ini adalah sebesar95%. Karena dilakukan uji dua sisi maka alfa dibagi dua atau a = 5% .Penentuan df (Degree of freedom) dilakukan menggunakan persamaan:  

Melangkah Menuju Revolusi Hijau yangkedua

Posted by Rai on December 4, 2013 at 6:50 PM Comments comments (0)

Towards a Second Green Revolution“Melangkah Menuju Revolusi Hijau yangkedua”Markus MallmannTugas: 10 (English Version)

ReviewerI Gusti Bagus Rai Utama

Together with rice, wheat and maize are the most important foodcrops. Higher yields from these crops are a prearequisite if the growing worldpopulation is to be fed tomorrow. An important contribution towards the goal ismade by international maize and wheat research institute (CIMMYT) in Mexico.

Tanamanpangan yang paling utama adalah beras, gandum dan jagung. Hasil panen yangmelimpah dari ketiga jenis tanaman ini adalah harapan kedepan untuk memenuhikebutuhan penduduk dunia. Suatu kontribusi penting ke arah untuk mencapaitujuan ini adalah dibuatnya suatu penelitian oleh institut riset gandum danmaizena/sejenis tanaman jagung internasional ( CIMMYT) di Mexico.Revolusihijau yang kedu ini sebenarnya mengingatkan kita kembali untuk kembali ke tahun1942, dimana sejak tahun itu telah dimulai usaha-usaha untuk melakukan sistemsustainable pangan dunia dengan pengembangan tanaman pangan jagung dan gandum,usaha ini telah dimulai di Mexico.Kenapadimulai dari Mexico?Lokasi ini dipandang paling cocok untukpengembangan riset ini, di disebabkan sebagian besar mempunyai iklim yangmendukung, termasuk negara yang sedang berkembang dan banyak alasan lain yangmendukungnya.Sebuahmandat untuk penyelamatan jagung dan gandum untuk dunia.Kesinambungan pangan (Jagung dan gandum) untukpenduduk miskin adalah sebuah hukum yang terus ditegakkan oleh CIMMYT selamalebih dari 30 tahun. MasalahPenduduk DuniaSalah satu tokoh dari CIMMYT yang berusia 82tahun ini adalah Norman Borlaoug ayah dari keajaiban gandum. Dia memperhatikandi beberapa negara mengalami masalah penduduk dan ketersesiaan pangan yangsemakin parah, sebagai contoh di Cina, usaha revolusi hijau ingin diterapkannamun sayang kondisi negara tersebut memang tidak cocok. Norman Borlaougmenerima penghargaan Nobel pada tahun 1970 atas kerja kerasnya untuk kelestarianpangan dunia dengan pengembangan variasi tanaman baru untuk kelangsunganproduksi pangan dunia.Program untuk meningkatkan produksi pangandunia dengan manajemen produksi modern mampu menghasilkan 1.7 milyar ton saatini. Pertambahan penduduk dunia kira-kira 200 jiwaper menit jika tidak didukung oleh pertambahan pangan dunia akan menjadimasalah. Untuk itu diperlukan Revolusi Hijau yang kedua. Jagung dan Gandum yangdikembangkan oleh lembaga riset CIMMYT adalah menjadi solusi yang amat pentingdan yang lebih penting lagi adalah meningkatnya produksi tanpa merusaklingkungan. Hal ini memang sulit dipikir oleh akal. Tapi itu adalahtanggungjawab kita bersama.

Opini PenulisPenyelamatan Pangan dunia dapat dilakukandengan cara pengembangan variasi-variasi jenis tanaman pangan sehingga akancocok pada iklim serta daerah dimana tanaman tersebut akan dikembangkan dan halini dapat dilakukan dengan sering melakukan penelitian seperti yang telahdilakukan oleh CIMMYT   ****Agus****

Bahan Kuliah Pariwisata dimensi Ekonomi, SIM: Sistem Informasi Manajemen, MSJ Manajemen Strategik, MTR Metodologi Penelitian, PBI Pengantar Bisnis

Posted by Rai on May 5, 2011 at 10:22 PM Comments comments (2)

“ Bahan Kuliah Siap Saji!! LUAR BIASA? .........apa itu?! saya punya persembahan istimewa buat anda, khususnya teman-teman dosen muda! Gak Pake ribet segala !”

SALAM SEJAHTERA


Perkenalkan

Saya:IGB RAI UTAMA, SE., MMA., MA.

adalah: LEKTOR Manajemen Pada sebuah PTS di Bali, ingin membagikan Bahan Kuliah

Bahan Kuliah Pariwisata dimensi Ekonomi, SIM: Sistem Informasi Manajemen, MSJ Manajemen Strategik, MTR Metodologi Penelitian, PBI Pengantar Bisnis

Deskripsi Singkat:

Sistem informasi dapat didefinisikan sebagai suatu sistem di dalam suatu organisasi yang merupakan kombinasi dari orang-orang, fasilitas, teknologi, media prosedur-prosedur dan pengendalian yang ditujukan untuk mendapatkan jalur komunikasi penting, memproses tipe transaksi rutin tertentu, memberi sinyal kepada manajemen dan yang lainnya terhadap kejadian-kejadian internal dan eksternal yang penting dan menyediakan suatu dasar informasi untuk pengambilan keputusan


Deskripsi Singkat:

KOMPONEN DAN EVALUASI MANAGEMEN STRATEGIK , ANALISIS LINGKUNGAN MAKRO , ANALISIS LINGKUNGAN INDUSTRI DAN PESAING , KEKUATAN DAN KELEMAHAN PERUSAHAAN , MATRIKS PERTUMBUHAN PANGSA PASAR , MATRIKS DAYA TARIK INDUSTRI , MATRIKS DAUR KEHIDUPAN INDUSTRI , MATRIK KEUNGGULAN ASUHAN , MISI PERUSAHAAN , STRATEGI PERTUMBUHAN , STRATEGI PENYEHATAN PERUSAHAAN DAN DIVESTASI , PENYAKIT PSIKOLOGIS PERUSAHAAN , KEUNGGULAN BIAYA DAN DIFFERENSIASI : ANALISIS STATIS DAN DINAMIS , STRATEGI BERSAING PERUSAHAAN DOMINAN

Deskripsi Singkat:

Modul 1: PENGANTAR: APAKAH PENELITIAN ITU? Modul 2: RAGAM PENELITIAN Modul 3: UNSUR-UNSUR PROPOSAL PENELITIAN Modul 4: PERUMUSAN PERMASALAHAN Modul 5: PENULISAN TINJAUAN PUSTAKA


Deskripsi Singkat:

Definisi: Bentuk Pariwisata Pariwisata Individu & Kolektif Pariwisata Jangka Panjang, Pendek & ekskursi Pariwisata dengan alat angkutan Pariwisata Aktif & Pasif Untuk dapat mengembangkan suatu kawasan menjadi kawasan pariwisata ada lima unsur yang harus dipenuhi seperti dibawah ini: 1. Attractions atau Hal-hal yang menarik perhatian para wisatawan. 2. Facilities: atau fasilitas-fasilitas yang diperlukan. 3. Infrastructure atau Infrastruktur 4. Transportation: jasa-jasa pengangkutan 5. Hospitality: Keramah-tamahan atau kesediaan untuk menerima tamu. 6. Capital: Permodalan ARGUMEN-ARGUMEN KONTRA PARIWISATA (Kajian Makro Ekonomi) 1. Multiplier (Pelipatganda) 2. Neraca Pembayaran (Import-Export) 3. Kebijakan (subsidi) 4. Lingkungan 5. Dampak Sosbud

Kabar Hari ini?: Gratis BONUS Slide PPT “Strategic Management” dari Michael A Hitt, R. Duanne Ireland, Robert E. Hoskisson (13 Chapter)



+++ Gratiss Materi Slide Powerpoint Matakuliah PENGANTAR BISNIS (14 Chapter)


Jika Anda Pesan/Order dan Transfer Hari ini, Dengan Misi mencerdaskan Anak Bangsa, Maka: saya akan memberikan “MODUL KEWIRAUSAHAAN (R)Rumah Perubahan, Puluhan script bisnis, ebook best seller, software, siap pakai!!! Buruan!!


Pesan/Order Sekarang?KLIK URL DIBAWAH INI
dvd tesis, skripsi, soal ujian nasional

http://www.bahankuliahlengkap.blogspot.com

QUALITATIVE OR QUANTITATIVE TOURISM INDUSTRY ANALYSIS

Posted by Rai on May 5, 2011 at 10:05 PM Comments comments (1)

QUALITATIVE OR QUANTITATIVE TOURISM INDUSTRY ANALYSIS

(Data Analysis)

Tourism Method Research

 

Oleh

I GUSTI BAGUS RAI UTAMA


Pendahuluan 

1.1 Paradigma

Di tengah perdebatan tentang kemandirian pariwisata sebagai sebuah ilmu mandiri, banyak kalangan bertanya-tanya, paradigma mana yang dipakai oleh pariwisata dalam memilih alat analisis untuk memecahkan masalah-masalah yang terjadi pada pariwisata. Ada yang berpendapat bahwa ilmu pariwisata menggunakan paradigma ilmu social dan ada pula yang menggunakan peradigma semi sain yakni ilmu ekonomi yang cenderung lebih mengarah kuantitatif.

 

1.2 Ontologi

Aspek ontologi dari ilmu pariwisata menguak hakekat perjalanan wisata, gejala-gejala pariwisata, karakteristik wisatawan, prasarana dan sarana wisata, tempat-tempat serta daya tarik destinasi yang dikunjungi, sistem dan organisasi, dan kegiatan bisnis terkait, serta komponen pendukung di daerah asal maupun di sebuah destinasi wisata.

 

1.3  Aksiologi

Sementara aspek aksiologi dari ilmu pariwisata adalah memberikan manfaat bagi kesejahteraan umat manusia. Perjalanan dan pergerakan wisatawan adalah salah satu bentuk kegiatan dasar manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang beragam, baik dalam bentuk pengalaman, pencerahan, penyegaran fisik dan psikis maupun dalam bentuk aktualisasi diri.

Sementara kontribusi pariwisata untuk pembangunan ekonomi pada beberapa negara yang telah mengembangkan sektor pariwisata, terbukti bahwa sektor pariwisata secara internasional berkontribusi nyata terhadap penciptaan peluang kerja, penciptaan usaha-usaha terkait pariwisata seperti usaha akomodasi, restoran, klub, taxi, dan usaha kerajinan seni souvenir.

Lebih lanjut, menurut UN-WTO, pariwisata telah menjadi industri terbesar dan memperlihatkan pertumbuhan yang konsisten dari tahun ke tahun. Kontribusi pariwisata yang lebih konkret bagi kesejahteraan manusia dapat dilihat dari implikasi-implikasi pergerakan wisatawan, seperti meningkatnya kegiatan ekonomi, pemahaman terhadap budaya yang berbeda, pemanfaatan potensi sumberdaya alam dan manusia.

 

1.4  Epistimologi

Namun Aspek epistemologi ilmu pariwisata dapat ditunjukkan pada cara-cara pariwisata memperoleh kebenaran ilmiah, objek ilmu pariwisata  didasarkan pada logika berpikir yang rasional dan dapat diuji secara empirik. Dalam memperoleh kebenaran ilmiah dapat dilakukan melalui beberapa pendekatan kualitatif atau kuantitatif dan atau sangat tergantung dengan permasalahan yang akan dipecahkan, tapi pada ilmu pariwisata itu sendiri, pendekatan pemecahan permasalahan pariwisata dapat dilakukan dengan beberapa pendekatan, yakni:

(1)        Pendekatan system: Pendekatan ini menekankan bahwa pergerakan wisatawan, aktivitas masyarakat yang memfasilitasi serta implikasi kedua-duanya terhadap kehidupan masyarakat luas merupakan kesatuan yang saling berhubungan “linked system” dan saling mempengaruhi. Setiap terjadinya pergerakan wisatawan akan diikuti dengan penyediaan fasilitas wisata dan interaksi keduanya akan menimbulkan pengaruh logis di bidang ekonomi, social, budaya, ekologi, bahkan politik. Sehingga, pariwisata sebagai suatu system akan digerakkan oleh dinamika subsistemnya, seperti pasar, produk, dan pemasaran. Pendelatan yang kedua, yakni; (2)            Pendekatan Kelembagaan: Pendekatan kelembagaan adalah dimana setiap perjalanan wisata akan melibatkan wisatawan sebagai konsumen, penyedia sebagai supplier jasa transportasi, penyedia jasa akomodasi atau penginapan, serta kemasan atraksi atau daya tarik wisata. Kesemua komponen ini memiliki hubungan fungsional yang menyebabkan terjadinya kegiatan perjalanan wisata, dan jika salah satu dari komponen di atas tidak menjalankan fungsinya maka kegiatan perjalanan tidak akan berlangsung. Dan pendekatan yang terakhir adalah (3)        Pendekatan Produk: Pendekatan yang digunakan untuk mengkategorikan bahwa pariwisata sebagai suatu komoditas yang dapat dijelaskan aspek-aspeknya yang sengaja diciptakan untuk merespon kebutuhan masyarakat. Pariwisata adalah sebuah produk kesatuan totalitas dari empat aspek dasar yakni; Menurut Medlik, 1980 (dalam Ariyanto 2005), ada empat aspek (4A) yang harus dipenuhi produk pariwisata sebagai sebuah totalitas produk, yakni: (1)Attractions (daya tarik); (2)Accesability (transportasi); (3)Amenities (fasilitas); (4)Ancillary (kelembagaan)

Sedangkan metode yang dapat digunakan untuk mencari kebenaran ilmiah ilmu pariwisata seperti (1) metode eksploratif dari jenis penelitian eksploratori (exploratory research) dan metode membangun teori (theory-building research) (2) kuantitatif (3) kualitatif (4) studi komparatif (5) eksploratif (6) deskriptif dan metode lainnya sesuai dengan permasalah dan tujuan penelitiannya.

 

Pembahasan: Tourism, Qualitative or Quantitative?2.1 Qualitative is Social Approach

2.1.1 Filosofis

Dalam penelitian sosial, masalah penelitian, tema, topik, dan judul penelitian berbeda secara kualitatif maupun kuantitatif. Baik substansial maupun materil kedua penelitian itu berbeda berdasarkan filosofis dan metodologis. Masalah kuantitatif lebih umum memiliki wilayah yang luas, tingkat variasi yang kompleks namun berlokasi dipermukaan atau tidak mendalam. Akan tetapi masalah-masalah kualitatif berwilayah pada ruang yang sempit dengan tingkat variasi yang rendah namun memiliki kedalaman bahasan yang tak terbatas.

Pendekatan kualitatif adalah suatu proses penelitian dan pemahaman yang berdasarkan pada metodologi yang menyelidiki suatu fenomena sosial dan masalah manusia. Pada pendekatan ini, peneliti membuat suatu gambaran kompleks, meneliti kata-kata, laporan terinci dari pandangan responden, dan melakukan studi pada situasi yang alami (creswell, 1998:15). Sementara menurut Bogdan dan taylor (moleong, 2007:3) mengemukakan bahwa metodologi kualitatif merupakan prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis maupun lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati.

Lebih lanjut, penelitian kualitatif dilakukan pada kondisi alamiah dan bersifat penemuan. Dalam penelitian kualitatif, peneliti adalah instrumen kunci. Oleh karena itu, peneliti harus memiliki bekal teori dan wawasan yang luas jadi bisa bertanya, menganalisis, dan mengkonstruksi obyek yang diteliti menjadi lebih jelas. Penelitian ini lebih menekankan pada makna dan terikat nilai. Penelitian kualitatif digunakan jika masalah belum jelas, untuk mengetahui makna yang tersembunyi, untuk memahami interaksi sosial, untuk mengembangkan teori, untuk memastikan kebenaran data, dan meneliti sejarah perkembangan.

2.1.2 Jenis-jenis Penelitian Kualitatif dan Analisis Datanya

Penelitian kualitatif saat ini dikelompokkan menjadi lima jenis penelitian, yaitu:

BiografiPenelitian biografi adalah studi tentang individu dan pengalamannya yang dituliskan kembali dengan mengumpulkan dokumen dan arsip-arsip. Tujuan penelitian ini adalah mengungkap turning point moment atau epipani yaitu pengalaman menarik yang sangat mempengaruhi atau mengubah hidup seseorang. Peneliti menginterpretasi subjek seperti subjek tersebut memposisikan dirinya sendiri. Sedangkan teknik analisis data jenis Biografi dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini:

Mengorganisir file pengalaman objektif tentang hidup responden seperti tahap perjalanan hidup dan pengalaman. Tahap tersebut berupa tahap kanak-kanak, remaja, dewasa dan lansia yang ditulis secara kronologis atau seperti pengalaman pendidikan, pernikahan, dan pekerjaan.Membaca keseluruhan kisah kemudian direduksi dan diberi kode.Kisah yang didapatkan kemudian diatur secara kronologis.Selanjutnya peneliti mengidentifikasi dan mengkaji makna kisah yang dipaparkan, serta mencari epipani dari kisah tersebut.Peneliti juga melihat struktur untuk menjelaskan makna, seperti interaksi sosial didalam sebuah kelompok, budaya, ideologi, dan konteks sejarah, kemudian memberi interpretasi pada pengalaman hidup individu.Kemudian, riwayat hidup responden di tulis dengan berbentuk narasi yang berfokus pada proses dalam hidup individu, teori yang berhubungan dengan pengalaman hidupnya dan keunikan hidup individu tersebut.

FenomenologiPenelitian fenomenologi mencoba menjelaskan atau mengungkap makna konsep atau fenomena pengalaman yang didasari oleh kesadaran yang terjadi pada beberapa individu. Penelitian ini dilakukan dalam situasi yang alami, sehingga tidak ada batasan dalam memaknai atau memahami fenomena yang dikaji. Menurut Creswell (1998:54), Pendekatan fenomenologi menunda semua penilaian tentang sikap yang alami sampai ditemukan dasar tertentu. Penundaan ini biasa disebut epoche (jangka waktu). Konsep epoche adalah membedakan wilayah data (subjek) dengan interpretasi peneliti. Konsep epoche menjadi pusat dimana peneliti menyusun dan mengelompokkan dugaan awal tentang fenomena untuk mengerti tentang apa yang dikatakan oleh responden. Sedangkan teknik analisis data jenis Fenomenologi dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini:

Peneliti memulai mengorganisasikan semua data atau gambaran menyeluruh tentang fenomena pengalaman yang telah dikumpulkan.Membaca data secara keseluruhan dan membuat catatan pinggir mengenai data yang dianggap penting kemudian melakukan pengkodean data.Menemukan dan mengelompokkan makna pernyataan yang dirasakan oleh responden dengan melakukan horizonaliting yaitu setiap pernyataan pada awalnya diperlakukan memiliki nilai yang sama. Selanjutnya, pernyataan yang tidak relevan dengan topik dan pertanyaan maupun pernyataan yang bersifat repetitif atau tumpang tindih dihilangkan, sehingga yang tersisa hanya horizons (arti tekstural dan unsur pembentuk atau penyusun dari phenomenon yang tidak mengalami penyimpangan).Pernyataan tersebut kemudian di kumpulkan ke dalam unit makna lalu ditulis gambaran tentang bagaimana pengalaman tersebut terjadi.Selanjutnya peneliti mengembangkan uraian secara keseluruhan dari fenomena tersebut sehingga menemukan esensi dari fenomena tersebut. Kemudian mengembangkan textural description (mengenai fenomena yang terjadi pada responden) dan structural description (yang menjelaskan bagaimana fenomena itu terjadi).Peneliti kemudian memberikan penjelasan secara naratif mengenai esensi dari fenomena yang diteliti dan mendapatkan makna pengalaman responden mengenai fenomena tersebut.Membuat laporan pengalaman setiap partisipan. Setelah itu, gabungan dari gambaran tersebut ditulis. 

Grounded theoryWalaupun suatu studi pendekatan menekankan arti dari suatu pengalaman untuk sejumlah individu, tujuan pendekatan grounded theory adalah untuk menghasilkan atau menemukan suatu teori yang berhubungan dengan situasi tertentu . Situasi di mana individu saling berhubungan, bertindak, atau terlibat dalam suatu proses sebagai respon terhadap suatu peristiwa. Inti dari pendekatan grounded theory adalah pengembangan suatu teori yang berhubungan erat kepada konteks peristiwa dipelajari. Sedangkan teknik analisis data jenis grounded theory dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini:

Mengorganisir dataMembaca keseluruhan informasi dan memberi kode.Open coding, peneliti membentuk kategori informasi tentang peristiwa dipelajari.Axial coding, peneliti mengidentifikasi suatu peristiwa, menyelidiki kondisi-kondisi yang menyebabkannya, mengidentifikasi setiap kondisi-kondisi, dan menggambarkan peristiwa tersebut.Selective coding, peneliti mengidentifikasi suatu jalan cerita dan mengintegrasikan kategori di dalam model axial coding.Selanjutnya peneliti boleh mengembangkan dan menggambarkan suatu acuan yang menerangkan keadaan sosial, sejarah, dan kondisi ekonomi yang mempengaruhi peristiwa. 

EtnografiEtnografi adalah uraian dan penafsiran suatu budaya atau sistem kelompok sosial. peneliti menguji kelompok tersebut dan mempelajari pola perilaku, kebiasaan, dan cara hidup. Etnografi adalah sebuah proses dan hasil dari sebuah penelitian. Sebagai proses, etnografi melibatkan pengamatan yang cukup panjang terhadap suatu kelompok, dimana dalam pengamatan tersebut peneliti terlibat dalam keseharian hidup responden atau melalui wawancara satu per satu dengan anggota kelompok tersebut. Peneliti mempelajari arti atau makna dari setiap perilaku, bahasa, dan interaksi dalam kelompok. Sedangkan teknik analisis data jenis Etnografi dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini:

Mengorganisir file.Membaca keseluruhan informasi dan memberi kode.Menguraikan setting sosial dan peristiwa yang diteliti.Menginterpretasi penemuan.Menyajikan presentasi baratif berupa tabel, gambar, atau uraian.

Studi kasusPenelitian studi kasus adalah studi yang mengeksplorasi suatu masalah dengan batasan terperinci, memiliki pengambilan data yang mendalam, dan menyertakan berbagai sumber informasi. Penelitian ini dibatasi oleh waktu dan tempat, dan kasus yang dipelajari berupa program, peristiwa, aktivitas, atau individu. Sedangkan teknik analisis data jenis Studi Kasus dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini:

Mengorganisir informasi.Membaca keseluruhan informasi dan memberi kode.Membuat suatu uraian terperinci mengenai kasus dan konteksnya.Peneliti menetapkan pola dan mencari hubungan antara beberapa kategori.Selanjutnya peneliti melakukan interpretasi dan mengembangkan generalisasi natural dari kasus baik untuk peneliti maupun untuk penerapannya pada kasus yang lain.Menyajikan secara naratif.

2.2 Quantitative is Business Approach

2.2.1 Pendekatan Analisis Ekonomi

Sampai saat ini, pariwisata seringkali dipersepsikan sebagai mesin penggerak ekonomi atau penghasil devisa bagi pembangunan ekonomi di suatu negara, tanpa terkecuali di Indonesia.

Seiring dengan hal di atas, menurut IUOTO (International Union of Official Travel Organization) yang dikutip oleh Spillane (1993), pariwisata mestinya dikembangkan oleh setiap negara karena delapan alasan utama seperti berikut ini: (1)Pariwisata sebagai faktor pemicu bagi perkembangan ekonomi nasional maupun international. (2)Pemicu kemakmuran melalui perkembangan komunikasi, transportasi, akomodasi, jasa-jasa pelayanan lainnya. (3)Perhatian khusus terhadap pelestarian budaya, nilai-nilai sosial agar bernilai ekonomi. (4)Pemerataan kesejahtraan yang diakibatkan oleh adanya konsumsi wisatawan pada sebuah destinnasi. (5)Penghasil devisa. (6)Pemicu perdagangan international. (7)Pemicu pertumbuhan dan perkembangan lembaga pendidikan profesi pariwisata maupun lembaga yang khusus yang membentuk jiwa hospitality yang handal dan santun, dan (8)Pangsa pasar bagi produk lokal sehingga aneka-ragam produk terus berkembang, seiring dinamika sosial ekonomi pada daerah suatu destinasi.

Berdasarkan uraian di atas, masih banyak anggapan bahwa pariwisata hanya sebuah bagian dari spectrum pembangunan ekonomi, yang lebih cocok di pelajari dan dianalisis dengan pendekatan analisis yang sudah lazim digunakan pada ilmu ekonomi karena untuk mengukur posisi pariwisata sebagai sebuah industry relative masih sangat sulit (Hara, 2008:1)

2.2.2 Quantitative Tourism Industry Analysis

Menurut (Bendesa, 2010), Metode Kuantitatif merupakan alat analisis yang dapat membantu pelaku usaha dalam dunia bisnis termasuk bisnis pariwisata dalam pengambilan keputusan karena keputusan dalam dunia bisnis dapat dalam bentuk atau berkaitan dengan, antara lain: optimasi, estimasi, identifikasi, maupun eksplorasi masalah yang dihadapi. Sedanghkan  alat analisis lebih bersifat terapan sehingga metode kuantitatif lebih merupakan unifikasi antara alat dengan teori ekonomi dan manajemen.

Sementara Hara (2008) telah membukukan beberapa teknik analisis yang semestinya, Berbagai teknik analisis kuantitatif, yaitu sering berkaitan dan menggunakan statistik deskriptif dan statistik inferensia, yang terdiri dari statistik non parametrik, statistik parametrik, ekonometrika persamaan tunggal dan simultan, dan model-model makro regional, yaitu model  Input-Output Leontief regional dan Interregional atau sekarang dikenal dengan istilah Tourism Satellite Account (TSA), model Social Accounting Matrix regional dan interegional (SAM), dan sebagainya. Alat analisis yang popular digunakan untuk memecahkan masalah-masalah quantitative pariwisata, diantaranya adalah:

 

Input-Output AnalysisHeng dan Low (1990) menjelaskan bahwa pada tataran praktis, Input-Output Analysis  adalah alat analisis yang sangat baik untuk mengukur dampak pariwisata.

“Heng and Low (1990) illustrates well the type of practical use which can be made of input-output analysis in considering the impact of tourism”

 

Input-output sebenarnya  menangkap potret perekonomian suatu wilayah melalui aliran inter-industri pada periode waktu tertentu, dengan menggunakan prinsip keseimbangan umum (General Equilibrium) artinya jika terjadi ketidakseimbangan atau keseimbangan di satu sektor akan berpengaruh terhadap ketidakseimbangan atau keseimbangan sektor lainnya.

 

Social Accounting Matrix ModelWest (1993) berpendapat bahwa SAM atau social accounting matrix sangat tepat untuk memecahkan masalah pariwisata yang saling berhubungan dari waktu ke waktu.

“West (1993) uses a Social Accounting Matrix (SAM) to overcome the first problem and an integrated model to allow for changes in the relationship with the passage of time”

 

Dia mengganggap bahwa analisis input-output dianggap belum mampu memecahkan persoalan dampak pariwisata karena hanya mengukur hubungan produser dengan produser dan tidak menyertakan perdagangan yang dilakukan oleh pemerintah dan sektor publik lainnya. Sepintas Nampak bahwa SAM hanya sekedar perluasan alat analisis dari I-O namun sebenarnya tidak sesederhana itu.

“The importance of SAM derives not only from the point that it is  a technical expansions of the I-O, but from point that additional wealth of data can be turned into highly useful information for development of national or regional economy” (Hara, 2008:116)

Menurut Hara (2008: 116) menjelaskan bahwa SAM memang menyertakan model I-O namun SAM bukan sekedar perluasan dari I-O namun lebih daripada sekedar perluasan, dimana SAM mampu memberikan gambaran yang lebih luas tentang analisis tingkat kesejahteraan sebuah Negara atau regional , dan menyertakan institusi, aktivitas produksi, dan factor-faktor produksi.

 

Tourism Satellite Account“The purpose of a tourism satellite account is to analyze in detail all the aspects of demand for goods and services associated with the activity of visitors; to observe the operational interface with the supply of such goods and services within the economy; and to describe how this supply interacts with other economic activities” (TSA: RMF 2008)

 

Tujuan dari TSA adalah untuk menganalisis secara rinci terhadap semua variabel permintaan barang dan jasa yang berkaitan dengan aktivitas wisatawan  pada suatu destinasi. TSA juga untuk mengamati variabel lainnya seperti penyediaan sarana, barang dan jasa yang berkaitan dengan kegiatan ekonomi lainnya.

“Our team possesses particular experience developing Tourism Satellite Accounts (TSAs) as ratified by the UN as the global standard for measuring the economic value of tourism. Our staff has implemented Tourism Satellite Account research for over two-dozen clients over the past decade, significantly raising the profile and understanding of tourism’s role in the economy.” (Tourism Economics, Inc, 2011)

 

Menurut (Tourism Economics, Inc, 2011) bahwa TSA telah diratifikasi oleh United Nation sebagai alat analisis yang berstandar global untuk mengukur economic value dari pariwisata, TSA sampai saat ini telah banyak diterapkan pada dunia penelitian untuk mengukur peranan pariwisata dalam perekonomian. Model TSA yang telah diratifikasi oleh UN dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Jadi pada prinsifnya TSA adalah alat analisis yang menganalisis terhadap variable-variabel permintaan dan penawaran pariwisata beserta dengan variable bisnis terkait langsung maupun tidak langsung terhadap aktivitas pariwisata dan kegiatan ekonomi di suatu destinasi (provinsi, atau Negara) pariwisata, dan telah diratifikasi oleh United Nation sebagai alat analisis resmi untuk mengukur peran pariwisata dalam pembangunan ekonomi negara atau regional.

 

Social cost-benefit analysisArcher dan Cooper (1994), berpendapat bahwa: penelusuran tentang manfaat dan dampak pariwisata terhadap ekonomi harus menyertakan variabel sosial yang tidak pernah dihitung oleh fakar lainnya.

“Impact analysis can be extended to other dimensions as summarised by Archer and Cooper (1994) including social cost-benefit analysis”

 

Dan social cost-benefit analysis mestinya digunakan, menurutnya untuk mengukur manfaat dan dampak pariwisata bukanlah pekerjaan yang mudah karena tidak sekedar menghitung dampak ekonomi hanya dengan mencari multiplier efeknya saja.

 

3. Penutup Thomas D.Cook and Charles Reichardt (1978) menyatakan  “to the conclusion that qualitative and quantitative methods themselves can never be used together. Since the methods are  linked to defferent paradigms and since one must choose between mutually exclusive and antagonistic world views, one must  also choose between the methods type”

Sampai pada kesimpulan bahwa metode kualitatif dan kuantitatif sendiri tidak pernah dapat digunakan bersama-sama. Karena metode yang terkait dengan paradigma defferent dan karena kita harus memilih antara pandangan dunia yang saling eksklusif dan antagonis views, orang juga harus memilih antara jenis metode. Perbedaan yang paling menonjol adalah perbedaan aksioma, proses penelitian, dan karakteristik penelitiannya,

Pada konteks Pariwisata, kedua paradigma baik qualitative maupun quantitative dapat digunakan untuk memecahkan masalah-masalah yang berhubungan dengan pariwisata dan pemilihan paradigma tersebut sangat tergantung dengan proposisi maupun hipotesisnya, sehingga ada keharusan untuk memilih satu diantara dua paradigma tersebut karena pada prinsifnya kedua paradigma tersebut tidak dapat digabung “mixing” namun hanya dapat digunakan secara bergantian khususnya yang berhubungan dengan teknik penelitiannya dan sifatnya saling melengkapi.

Pendekatan kualitatif adalah suatu proses penelitian dan pemahaman yang berdasarkan pada metodologi yang menyelidiki suatu fenomena sosial dan masalah manusia. Peneliti akan membuat suatu gambaran kompleks, meneliti kata-kata, laporan terinci dari pandangan responden, dan melakukan studi pada situasi yang alami (Creswell, 1998:15).

Sementara Bogdan dan Taylor (Moleong, 2007:3) mengemukakan bahwa metodologi kualitatif merupakan prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis maupun lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati, dan pendekatan kualitatif sangat mungkin digunakan untuk memecahkan masalah pariwisata karena pada hakekatnya pariwisata mendalami hakekat perjalanan wisata yang  dilakukan oleh manusia.

Sementara, masih banyak anggapan bahwa masih relatif sulit memposisikan pariwisata sebagai entitas industri secara mandiri, karena masih terlalu banyak terkait dengan  entitas lainnya sehingga teknik analisis kuantitatif lebih sering dipakai untuk memecahkan masalah pariwisata. Analisis kuantitatif yang berkaitan sering menggunakan statistik deskriptif dan statistik inferensia, yang terdiri dari statistik non parametrik, statistik parametrik, ekonometrika persamaan tunggal dan simultan.

Acapkali masalah-masalah pariwisata sering dikaitkan dengan masalah makro ekonomi sehingga lahirlah model-model makro regional, seperti model  Input-Output Leontief regional dan Interregional atau sekarang dikenal dengan istilah Tourism Satellite Account (TSA), model Social Accounting Matrix regional dan interegional (SAM), dan sebagainya.

Bahkan  Hara (2008) menjelaskan bahwa masih sangat diperlukan adanya penemuan-penemuan baru yang berhubungan dengan analisis data kuantaitatif yang berhubungan dengan pemecahan masalah-masalah pariwisata dan peranannya untuk pembangunan. Dia mendiskripsikan bahwa perlu ada alat analisis yang mengukur dampak pariwisata terhadap pengentasan kemiskinan “poverty alleviation effects of tourism as an industry” dan juga diperlukan model analisis dampak lingkungan dari pembangunan pariwisata “modeling environmental effect of industrial activities”.

 

 

 

Daftar Pustaka

Archer, B. and Cooper, C. (1994) “The Positive and Negative Impacts of Tourism”. Pp. 73-91 in W.F. Theobald (ed.) Global Tourism: The Next Decade, Butterworth-Heinemann, Oxford.

 

Archer, B.H. (1982) “The Value of Multipliers and the Policy Implications”, Tourism

 

Bungin, B. 2007. Penelitian Kualitatif. Prenada Media Group: Jakarta.

Bungin, B. 2003. Analisis Data Penelitian Kualitatif. PT Rajagrafindo Persada: Jakarta.

 

Creswell, J. W. 1998. Qualitatif Inquiry and Research Design. Sage Publications, Inc: California.

 

Fletcher, J.E. (1989) “Input-Output Analysis and Tourism Impact Studies”, Annals of Tourism Research, 16, 514-529.

 

Heng, T.M. and Low, L. (1990) “Economic Impact of Tourism in Singapore”, Annals of Tourism Research, 17, 246-269. Management, 3(4), 236-241.

 

Sinclair, M.T. (1991) “The Economics of Tourism”. Pp.1-27 in C.P. Cooper and A. Lockwood (Eds) Progress in Tourism, Recreation and Hospitality Management, 3, John Wiley, Chichester, UK.

 

Spillane, James.1993. Ekonomi Pariwisata, Sejarah dan prospeknya.Yogyakarta: Kanisius.

Tourism Vision 2020 – UNWTO: pada http://pandeputusetiawan.wordpress.com

 

Tourism Economic Impact: Tourism Satellite Accounts (TSAs) as ratified by the UN as the global standard for measuring the economic value of tourism, retriave on 3rd April 2011 from http://www.tourismeconomics.com/services-economic-impact.php

 

United Nation-World Tourism Organization (2005), Tourism Highlight 2005, UN-WTO, Madrid


Health and Wellness Tourism Jenis dan Potensi Pengembangannya di Bali

Posted by Rai on May 5, 2011 at 10:02 PM Comments comments (0)

Health and Wellness Tourism Jenis dan Potensi Pengembangannya di Bali


Oleh I Gusti Bagus Rai Utama

ABSTRACT

Internationally, individuals from developing countries have travelled todeveloped countries for high quality medical care. But now, a growing number ofindividuals from developed countries are travelling to regions, oncecharacterised as third world, seeking high quality health and wellness productsand services at affordable prices. The preference also as an opportunity for Indonesia and Balias a tourist destination, and the name of Bali is popularhaving health and wellness tourism area for several times was known as one of the best spadestinations. The industry of health and wellness inBali has been become a part of tourism sector,  indeed,  to win the competition, need a strategy for development in accordance to face the regional andworld competitions. This paper tried to identify and describe the health and wellnesstourism, the brief’s description of trend of health and wellness tourism in theworld, Indonesia, and Bali as well as. The conclusion of this paper describethat health and wellness tourism are being an strength of comparativeness, andopportunity to innovate tourism product in Bali

Keyword: Bali, Tourism, Health and Wellness

 

1.     Pendahuluan

Menurut teorikebutuhan Maslow, dimana kebutuhan menusia bukanlah hanya sekedar kebutuhandasar saja namun lebih daripada itu, manusia juga membutuhkan rasa aman,pengakuan sosial, merindukan sebuah penghargaan, menginginkan sebuah prestasidan akhirnya ingin melakukan aktualisasi diri.

Ihave travelled so much because travel has enabled me to arrive at unknownplaces within my clouded self . (Sir Laurens Van der Post, quoted in 1994:99)

 

Jika sebagian besar manusia tidak dapat mewujudkan pemenuhan kebutuhanpsikologisnya, itu semua karena keterpaksaan semata, bukan dari hati nuraniseorang manusia, artinya kebutuhan manusia itu memang menjadi hasrat semuamanusia di dunia ini. Pada segmen kebutuhan psikologis ini, leisure activities memegang perananpentingnya.

Sependapat dengan Cohen tentang tipologipelaku leisure (dalam Pitana:2005)dimana pelaku leisure dapat dibedakanmenjadi lima kelompok utama, yakni: (1)Existensial: Mereka adalah pelarian dari rutinitas kehidupansehari hari, mereka bergabung pada kelompok pencari aktivitas leisure yangbersifat spiritual. (2)Experimental:Mereka mencari gaya hidup yang berbeda, sangat extreme dari kehidupannyasehari-hari. (3)Experiental: Merekamencari makna hidupnya pada komunitas yang berbeda dan membandingkannya,pencarian sebuah pengalaman dari budaya yang berbeda. (4)Diversionary: Mereka yang berlari dari kehidupan rutin, mencaripenyegaran tubuh maupun mental “refress”.(5)Recreational: Merekayang melakukan kegiatan leisure sebagai bagian untuk menghibur diri ataurelaksasi.

Pendapat yang hampirsama mengacu pada teori motivasi seseorang melakukan kegiatan leisure. Jika dilihat dari motivasiseseorang untuk melakukan kegiatan leisure,McIntosh dan Murphy (dalam Pitana:2005), mengelompokkannya kedalam empatkelompok, yang terdiri dari: (1)PhysicalMotivation: Orang-orang “mereka” yang terdorong ber-leisureoleh karena alasan fisik; relaksasi, kesehatan, kenyamanan, olahraga, santaidan sebagainya. (2)CulturalMotivation: Mereka Ingin mengenang dan mengenal budaya lain, merekaseolah-olah akan berada di dunia lain dalam kontek waktu atau zaman. (3)Social Motivation: Merekatermotivasi oleh kegiatan sosial seperti mengunjungi keluarga di kampung“pulang kampung” mengunjungi teman, atau bahkan menjenguk orang sakit. (4)Fantasy Motivation: Merekayang berusaha mewujudkan sesuatu yang telah atau sedang mereka hayalkan, berusahalepas dari rutinitas kesehariannya.

Sejalandengan beberapa pendapat di atas, jenis pariwisata atau leisure activites telah dikemas menjadi peluang bisnis untukmenyediakan jasa layanan health andwellness. Pada konteks ini, pariwisata health and Wellness mengacupada kegiatan perjalanan seseorang ke dan tinggal di tempat-tempat di luarlingkungan biasa mereka untuk tidak lebih dari satu tahun berturut-turut untuk tujuan healthand Wellness dan tidakberhubungan dengan suatu pekerjaan, dan tidak dibayar dari tempat yang dikunjungi. Hal ini juga berasosiasi dengan perjalanan ke health spa atau destinasi-destinasi resort dimana tujuan utamanya adalah untukmeningkatkan kebugaran fisikmelalui latihan fisik dan terapi, kontrol diet dan pelayanan medis yang relevandengan pemeliharaan fisik. (Romulo,at all. 2007)

 

2.      Health and Wellness Tourism

Wellness dapat  digambarkan sebagai sebuah proses di manaindividu membuat pilihan dan terlibat dalam kegiatan dengan cara mempromosikan mengarahkan gaya hidup yang sehat, yang pada gilirannya berdampak positif bagi kesehatan individu itu sendiri (Barre, 2005).

2.1  Posisi Healthand Wellness dalam Bisnis Pariwisata

Menurut Kaspar (dalam Mueller dan  Kaufmann , 2007), Wellness tourism pada konsep bisnis pariwisata adalah sub bagiandari health tourism sederajat denganbisnis pariwisata lainnya. Health tourismdikategorikan menjadi illness preventiontourism dan spa/convalescence tourism.Health and wellness tourism termasukpada illness prevention tourism yangdidalamnya dikategorikan menjadi jasa kesehatan dan jasa kebugaran, lebihjelasnya dapat dilihat pada figure dibawah ini,

 

Figure: Demarcationof wellness tourism in terms of demand, (sumber: Mueller, 2007)

Konsepdi atas akan menjadi sangat penting jika wellnesstourism dipahami sebagai sebuah konsep ilmiah yang akan digali untukdipelajari dan  dikembangkan menjadikonsep baru yang lebih relevan dari sisi permintaan maupun penawaran. Jikadilihat dari sisi penawaran, wellnesstourism adalah sebuah produk berupa jasa pariwisata yang dapat dikembangkanatau dikreasikan ragamnya sesuai dengan kondisi sebuah destinasi baik dari sisisosial maupun lingkungan. Kaspar (dalam Mueller dan  Kaufmann ,2007)

Dari sisi permintaan, health and wellness tourism saat initelah menjadi trend masyarakat dunia untuk mewujudkan kebugaran dan kesehatan “health prevention” dan mendapatkankepuasan diri dan selanjutnya konsumenhealth and wellness tourism tidakterbatas pada wisatawan asing saja tetapi telah menjadi “lifestyle” khususnya masyarakat“konsumen” perkotaan dalam negeri (www.tpdco.org).

 

2.2 Perbedaan Medical dan Health Tourism

Health Tourism adalah perjalanandengan motivasi kesehatan( health tourism) padahakekatnya dilakukan sehubungan dengan kesehatan, seperti pemeriksaan kesehatan(medical check-up), pemeliharaan, seperti mandi uap, mandi lumpur,mandi air panas, pijat refleksi, pijat kebugaran dan spa yang dewasa ini sedangmarak di Indonesia, pengobatan, pemulihan dan selanjutnya. (Rogayah, 2007)

health-tourism dan medical-tourism adalah dua halyang berbeda, dimana healthtourism dapat diartikan sebagai pariwisata kesehatan berupa perjalananuntuk pemeliharaan dan atau pemulihan kesehatan yang pada hakekatnya dilakukanoleh orang yang sehat, tidak menderita suatu penyakit, atau orang yang barusembuh dari perawatan. Sedangkan medicaltourism lebih condongmenyangkut tindakan medik pengobatan (cure), operasi dan atau tindakanmedik lainnya, yang dilakukan terhadap penderita suatu penyakit atau kelainankondisi kesehatannya.

“medical tourism, which focuses more on surgicalprocedures, health tourism is a much broader concept centered mainly aroundresorts designed to pamper or improve the body and relax the mind” Medical tourism (also known as Health Tourism) is the practice of traveling abroad to obtainhealthcare services. (discovermedicaltourism, 2010)

Menurut Discovermedicaltourism (2000), medical tourism lebih terfokuspada “surgical procedures” namun health tourism lebih banyak  dihubungkan dengan konsep sebuah resort yangdirancang untuk tujuan relaksasi, mencari ketenangan, serta peningkatankebugaran tubuh. Namun antara istilah medicaldan health tourism sebenarnyadianggap dua hal yang tidak jauh berbeda menurut anggapan para konsumen atauwisatawan.

2.3  Jenis dan Bentuk Produk Health and Wellness Tourism

            Menurut Kaspar(dalam Mueller dan  Kaufmann , 2007), kebutuhan akan produk health and wellness akan terusberkembang dan menjadi beragam tergantung pada faktor sosial dan kepekaanlingkungan. Jika manusia masih memiliki rasa untuk memanjangan diri “self responsibility” maka pasti akanmembutuhkan jasa health  and wellness tersebut. Health and Wellness produk dapatdikategorikan pada beberapa kelompok yakni; (1)mind mental activity/education, (2) health nutrion/diet, (3) body physicalfitness/beauty care, dan (4) relaxation rest/meditation. Lebih jelasnyadapat digambarkan pada figure dibawah ini,

 

Figure: Expandedwellness model 3, Wellness tourism is regarded as a sub-category of healthtourism (Kaspar, 2007)

 

2.4  Trend Health andWellnessTourism di Dunia

Trend yang semakin meningkat bagi pertumbuhan danperkembangan Health and wellness Tourismtidak dapat diragukan lagi. Pada tingkat global dan regional untuk health and wellness (medical service, leisure and recreation Spas, medical surgical clinic,medical wellness centers or spa) tourism menyebar hampir merata di beberapakawasan seperti Eropa, Amerika, Asia, dan Australia serta Selandia Baru.

 

Figure InternationalAnalysis of Health and Wellness Assets. Source : Smith and     Puczk ó (2009)

 

            Pada sisi lainnya,seperti nampak pada figure  di atas,kebutuhan atau permintaan akan destinasi yang alami dan mampu menjadi tempatuntuk melakukan “healing” ataupenyembuhan justru menjadi trend yangmerata hampir di semua kawasan dunia.

            Menurut Smith dan Puczk ó, (2009: p253) health and wellness tourismdapat dikembangkan berdasarkan bahan-bahan atau asset yang telah tersedia padasuatu destinasi (Existing assets for health and wellness tourism) dan atau diadakan berdasarkan kebutuhan ataupermintaan (Use of existing assets).

            Yang termasuk dalam Existingassets for health and wellness tourism  adalah (1) Naturalhealing assets, (2) Indigenous healing traditions, (3) medical service, (4)nature,dan (5) spiritual traditions.  Sedangkan yang termasuk pada use existing assets adalah (1) leisure and recreation spas, (2)medical/ therapeutic hotel/clinicspas, (3) medical/surgical clinic or hospital, (4) medical wellness center orspas, (5)holistic retreats, dan (6)Hotel and resort  spa.

Natural healing asset tersebar hampirmerata di beberaa kawasan seperti Eropa Utara, Barat dan tengah, Eropa Selatan.Sementara pada kawasan Amerika tersebar di dua kawasan yakni Amerika Tengah danselatan. Begitu juga dengan kawasan Afrika dan kawasan fasifik juga kaya dengannatural healing assets, sementara di kawasan Timur tengah dan asia tenggaratidak termasuk dalam kawasan yang kaya dengan natural healing asset kecualiasia timur jauh, hal ini dimungkinkan karena pada saat penelitian inidilakukan, ke dua kawasan tersebut belum mengeksplorasi hal tersebut sebagaiasset yang bisa dijadikan natural healingasset.

Indegenous Healingtradition menyebar merata di kawasan Amerika, Afrika, AsiaTenggara dan timur jauh, dan kawasan fasifik. Kawasan Eropa justru dianggaptidak memiliki indigenous healing tradition yang berarti hal ini mungkin sajaterjadi karena sebagaian besar kawasan ini telah tersentuh modernisasi yang hampirtidak meninggalkan lagi unsure-unsur ketradisonalannya, sangat berbeda dengankawasan asia, fasifik, dan amerika yang masih sangat mudah ditemukan budayaindigenous healing tradiosional seperti misalnya di India, China, pengobatanalternative di Indonesia, dan sejenisnya.

Medical services menyebar hampir disemua kawasan kecuali di kawasan fasifik, hal ini dimungkinkan karena kawasanfasifik terletak cukup jauh dari kawasan-kawasan yang lainnya sehingga secarainternasional kawasan fasifik tidak sepopuler kawasan lainnya seperti eropa,amerika, dan asia.

Nature menyebar merata diseluruh kawasan kecuali di kawasan asia tenggara dan eropa bagian tengah dantimur. khusus untuk kawasan asia tenggara belum dianggap kawasan yang populerdengan sumber nature untuk asset health and wellness tourism dimungkinkan belumdilakukan eksplorasi atau pengembangan sumber nature untuk peruntukan bisnishealth and wellness tourism.

Spritual Tradition hanya ditemukan padakawasan asia tenggara dan asia timur jauh hal ini  dimungkinkan karena kawasan ini paling eksisdalam memelihara budaya spiritual yang masih original atau lebih dikenal denganspiritual tradition seperti contohnya; penyembuhan dengan senam yoga, senamyang berbasis aliran Yin dan Yang di China, dan sebagainya.

Sangat mengherankan,sebaran untuk use of existing assetsjustru menyebar pada kawasan Asia tenggara dan asia timur jauh untuk semuajenisnya seperti; leisure and recreationspa, terapi hotel spa and clinic, medical clinic and hospital, medical wellnesscenter  and spa, holistic retreats, danhotel and resorts spa.  Hal yang samajuga terdapat pada kawasan eropa selatan dan kawasan fasifik.

 

2.5  Health and Wellness di Indonesia

Sejauh ini, untuk perkembangan healthand wellness tourism belum banyak disadari sebagai potensi bisnis yangsangat potensial di Indonesia, padahal Indonesia memiliki potensi yang sangatbesar untuk kedua jenis asset untukpengembangan health and wellness tourismtersebut.

Menurut Rogayah, (2007) hampirdi setiap wilayah Indonesia dapat ditemukan pariwisata kesehatan yang sudahdikembangkan; hal tersebut dapat dipahami mengingat Indonesia merupakankepulauan yang kaya akan alam dan pegunungan yang tersebar baik di lima pulauterbesar di Indonesia maupun di beribu pulau kecil lainnya. Namun sayang sekalidata tentang keberadaan pariwisata kesehatan yang belum dikembangkan dan masihsangat alami belum dapat diketahui dengan pasti.

   Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, penggunaan rempah-rempah,bumbu-bumbuan dan tumbuh-tumbuhan seperti padi, kelapa, jahe dan lain-lainnyauntuk digunakan sebagai bahan penyembuhan dan relaksasi (rejuvenate) yang bersifat holistik sudah merupakan kebiasaan turuntemurun dan sebagian telah dikemas menjadi industri spa dansepuluh tahun terakhirini spa and wellness berkembangsangat cepat di Indonesiakhususnya  di Bali, dan industri inimenghasilkan pendapatan yang tinggi (Widjaya, 2011).

Selamaini health and wellness  khususnya Spa,lebih identik untuk kecantikan dan kebugaran tubuh, namun seiring denganberkembangnya kreatifitas dan inovasi para penyedia jasa, dengan digabungkannyaSpa dan herbal teraphy selain mendapat cantik, seseorang juga mendapatbanyak manfaat untuk penyembuhan berbagai penyakit (Sugianto, 2010)

Seiring denganhal di atas, kehidupan di kawasan perkotaan seperti Jakarta, Surabaya dan jugaDenpasar  yang sarat dan padat denganaktivitas berdampak pada badan dan raga menjadi lelah dan letih. Kondisi inimemunculkan bisnis Spa yangmenawarkan pemulihan dan kebugaran sehingga seberat apa pun aktivitas sesesorangdengan spa akan kembali bugar dansiap untuk kembali melakukan aktivitas yang padat tersebut.

Bagi masyarakatmodern, semua itu menjadi hal yang dihadapi setiap harinya. Pada saat-saatdemikian terapi kesehatan dan juga sarana untuk memanjakan diri menjadi suatukebutuhan bahkan telah menjadi trendsaat ini, termasuk juga langganan datang ke Spa untuk memulihkan tubuh darirasa lelah dan lambatlaun telah menjadi gaya hidup masyarakat dunia. (Everyday spa, 2010)

Senada dengan hal diatas, adanya tuntutan kesehatan dan kebugaran telah berubah menjadi aktualiasidiri seiring dengan peningkatan kesejahteraan hidup manusia juga mendorongterciptanya gaya hidup modern. Keinginan tampil beda dengan tubuh yangsenantiasa segar dan sehat, dan healthand wellness tourism berkembang seiring dengan adanya permintaan dan terciptanyaberagam jenis produk  health and wellness mengiringi pesatnyatingkat persaingan antara supplieratau penyedia jasa.

 

2.6  Health and Wellness TourismBali

 

Sebagai daerah tujuan wisata, keberadaan health dan wellnesstourism, di Bali telah dikenal di duniasebagai salah satu destinasi spa terbaik. The Jakarta Post (2009), memberitakan bahwa  Thermes MarinsBali, Indonesia mendapat penghargaan sebagai “best Destination SPA in Asia’ oleh Asia SPA and Wellness, pada Asia Spaand wellness festival Gold Awards di hotel Landmark, Bangkok. Pada acaraini ada 28 Spa and Wellness Centersyang mendapat penghargaan dari 212 nominasi yang ada di Asia, dimana penilaiandilakukan dengan melihat indikator suasana (ambience),peralatan dan design, kualifkasi dan keterampilan therapist, menu treatmentdan kualitas layanan (service),selain itu di tahun 2009 juga Bali mendapat penghargaan sebagai the “World’s Best Spa Destination”.Penghargaan ini diberikan oleh Berlin-based fitness magazine Sensesdan diterima pada acara annualInternational Pariwisata Bourse (ITB) in Berlin.

Untuk mempertahankan dan pengembangan healthand wellness tourism tidak hanya sebatas produk spa, maka diperlukan sebuah strategi yang tepat dan jitu untukmembuat kreasi dan inovasi produk. Caribbean Export DevelopmentAgency (2008) mengusulkan bentuk strategi pengembangan pariwisata health and Wellness di karibia. Tidakjauh berbeda, mengingat kepulauan karibia dan Bali memiliki banyak persamaandalam pengembangan pariwisatanya, maka adopsi konsep ini bagi pengembanganpariwisata health and Wellness diBali juga dapat dilakukan. Ada 10 aspek yang perlu dilakukan dalam strategipengembangan tersebut ke sepuluh strategi tersebut akan dijelaskan berikut ini. (1)Penentuan Posisihealth and Wellness tourism Bali dalam Pasar Global. (2) Penentuan PosisiPariwisata health and Wellness Balidalam Pasar Regional. (3) Identifikasi Produk dan/atau Pelayananyang Ditawarkan. (4) Mengidentifikasi pasar Target. (5)Mengatasi HambatanPotensial. (6)Mengetahui Apa yangPesaingBali. (7)Membedakan Bali dari Competitor. (8) Meluruskan Goals Industri healthand wellness dengan Strategi Peluang. (9)Mengambil Kesempatan bermitra. (10) Menerapkan Strategi Promosi.

Khususnya di Bali, pasar pariwisata healthand Wellness dapat dibagi menjadi empat segmen: (1) pariwisata medis, (2) Wellness dan spa, (3) keperawatan (nursing) dan perawatan lansia (elderly care), dan (4) jasa untuk penelitian dan diagnostik.  Layanan healthand Wellness di banyak negara merupakanlayanan yang ideal untuk mempromosikan peran ekspor jasa pariwisata sebagai bagian dari GDP. Menurut statistik World Travel and Tourism Council (WTTC), diperkiraan keseluruhan kontribusi pariwisata terhadap rata-rata GDP cukup tinggi.

Di Bali jumlah spa  berkembang melebihi 160% sejak tahun 2003.Teriden-tifikasi ada sekitar 390 spa yang sekarangsedang beroperasi dan selebihnya ada sekitar 21 spa yang sedang di bangun(Widjaya, 2011). Tingginya perkembangan tersebut membuka momentum bagi bisnis health and Wellness di Bali, walaupundisisi eksternalnya bisnis ini akan berkompetisi dengan lingkunganperdagangan internasional yang sangat kompetitif, tetap saja bisnis Healthand Wellness ini merupakankesempatan nyata untuk mengambilkeuntungan, untuk menciptakan prospekpertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Hal ini akan menjadi peluang bagi Bali sebagai destinasi health and Wellness dimasa yang akandatang.

Investasi asing langsung dan pembentukanperusahaan asing di Bali dalam konteks industripariwisata health and Wellness beberapa tahun terakhir ini,khususnya pembangunan spa telah meningkat 160% bila diban-dingkan dengantahun 2003. Dari 160% tersebut 52% berlokasi di Hotel, Resort,dan Retreat (Destination Spas), sisanya ada 42% adalah Day Spas (Widjaya, 2011). Tingginya minat melakukaninvestasi di bidang spa ini menunjukkan bahwa industri pariwisata health and Wellness di Bali dipandangmenjanjikan secara bisnis.

 

3.      Kesimpulan dan Saran

Di Indonesia dan kawasanASEAN Bali dikenal memiliki imprastruktur pariwisata yang cukup mapan.Perkembangan pariwisata health andwellness  sebagai konsekuensi dariberkembangnya infrastuktur, permintaan wisatawan, industri perhotelan danlingkungan bisnis yang telah teratur baik. Namun,keuntungan komparatif seperti ini, belum menjamin Bali mampu menghadapipersaingan global telah ditentukan oleh keinginan wisatawan.

Oleh karena itu fungsi pengelolaan pariwisata health and Wellness telah selayaknya dievaluasi kembali,khususnya bagaimana strategi yang paling tepatyang dapat dilakukan bagi pengembangan pariwisata health and Wellness  di Bali,yang melibatkan tidak hanya pemerintah tetapi stakeholder pariwisata Bali. Dari evaluasi tersebut, diharapkan akanmendapatkan jawaban tentang: posisi health and wellness tourism bali pada pasar global,  posisi pariwisata health and wellness Balidalam pasar regional, jenis dan ragam produk dan/atau pelayananyang ditawarkan, pasar target, mengetahui hambatan potensial, mengetahui pesaing Bali, perbedaan Bali dengan pesaing, goal industri health and wellness bali dengan strategi peluang yang tepat,melakukan kemitraan dengan pihakasing,dan melakukan strategi promosi tepat.

            KeberadaanHealth and Wellness Tourism adalahsebuah peluang dan kekuatan untuk menambahkan daya saing Bali sebagai sebuahdestinasi pariwisata Internasional, namun jika keberadaan health and wellness tourism di Bali tidak dikelola sebagai bagianutuh dari pariwisata Bali, akibatnya akan berdampak pada kualiats destinasisecara keseluruhan.

 

Daftar Pustaka

 

Finn,Emanuel, 2002, Health Tourism, Volume No 1 Issue No 23,Friday, June 28, 2002

 

GigiStarr 2010. “10 Best Spas”.http://www.travels.com/vacation-ideas/ leisure-activities/best-spas/

GMDCand The Hartman Group. 2009. Consumer Shopping Habits for Wellness andEnvironmentally Conscious Lifestyles Study: Insights for Health, Beauty and Wellness. http://www.pacific.edu/Documents/school-pharmacy/acrobat /Consumer%20 Shopping%20Habits %20for%20Wellness%20-%20Presentation.pdf.

Gonzales, Anthony, et.al. 2001. Health Tourism and Related Services:Caribbean Development and International Trade, Caribbean RegionalNegotiating Machinery (CRNM).

Hadinoto, Kusudianto.1996. PerencanaanPengembangan Destinasi Pariwisata. Jakarta;Penerbit Universitas Idonesia.

Health Tourism. 2010.Retrive from http://www.discovermedicaltourism.com/health-tourism/

Karen (2005). Different kinds of leisure activities at theweekends in Bristol. Bristol Research Paper.

Mill,Robert Cristie.2000. Tourism, The International Business.Jakarta: PT Raya Grafindo Persada.

Mlesnita,Radu Adrian, 2002, Health Tourism, Volume No 1 Issue No23, Friday, June 28, 2002

Mueller dan Kaufmann.  2007. Wellness Tourism: Market analysis of aspecial health tourism segment and implications for the hotel industry .Research Institute for Leisure and Tourism, University of Berne, Engehaldenstrasse4, CH-3012 Bern, Switzerland

Oka A. Yoeti, 1996, AnatomiPariwisata, Bandung: PT Angkasa

Pendit, Nyoman S., 2002, Ilmu Pariwisata,Jakarta: Pt. Pradnya Paramita.

Pitana, I Gde, dan Gayatri. 2005. SosiologiPariwisata. Jogyakarta: Penerbit Andi

Rogayah, Iim D. 2007. Pariwisata Kesehatan di Jawa Barat, Retrievedon 02 November 2009 from http://irdanasputra.blogspot.com/2009/11/pariwisata-kesehatan.html

Romulo A. Virola and Florande S.Polistico.  2007. Measuring Pariwisata health andWellness in the Philippines.10th National Convention on Statistics (NCS). EDSA Shangri-La Hotel.

Ross, K. (2001). “Health Pariwisata: An overview.” HSMAIMarketing Review, (December). Downloaded from: www.hospatality/net.org

Sanders,Sir Ronald. 2007. Medical Tourism – TheImpact.  http://www.BBCCarib-bean.com

SpaFinder.2008.Issues 5th Annual Spa Trends Report, 10Spa Trends to Watch in 2008. www.acybernews.com/spafinder-issues-5th-annual-spa-trends-report-10-spa-trends-to-watch-in-2008/

The Baxter Group (2003). “The Canadian pariwisata Resource Guide2003/04: A Directory of New Products and Services.” Toronto, Ontario

The JakartaPost. 2003. Bali voted 'best island'.http://www.thejakartapost.com/ news/2003/07/29/Bali-voted-039best-island039.html

The JakartaPost. 2005. ‘Bali again named world'sfavorite tourist island’. http://www.the-jakartapost.com/news/2005/07/11/Bali-again-named-world039s-favorite-tourist-island.html

TheJakarta Post. 2009. ‘Bali namedworld's best spa destination”.  http://www.thejakartapost.com/news/2009/03/25/Bali-named-world039s-best-spa-destination.html

UnitedNation World Tourism Organizaton (UNWTO). 2007. Tourism Highlights, edisi 2007. https://pub.unwto.org/WebRoot/Store/Shops/Infoshop/4922/C788/D1 06/3080/CEEC/C0A8/0164/52FB/081118_tmt_world_2007_engl_excerpt.pdf

Widjaya, Lulu. 2011. SpaIndustry in Bali. Guest Lecturer in Tourism Doctoral Program at UdayanaUniversity.

 

Smith, Melanie dan Puczkó, László.(2009).  Health and Wellness Tourism. Butterworth-Heinemann is an imprint of Elsevier, Linacre House, JordanHill, Oxford OX2 8DP, UK 30 Corporate Drive, Suite400, Burlington, MA 01803, USA, Retrive  from http://www.download-it.org/learning-resources.php?promoCode=&partnerID=&content=story&storyID=1719

Spillane, James J. 1987.Ekonomi Pariwisata, Sejarahdan Prospeknya. Yogyakarta: Penerbit Kanisius

Stenden, University (2008). Catalog of MAILTS Program. Leeuwarden: Internal publisher.

Sugianto, Agy. 2010. Spa Jadi gaya hidupmasyarakat kota. Retrive from http://bataviase.co.id/node/310818

 


 

Persamaan Gender dan Perbudakan

Posted by Rai on May 5, 2011 at 9:58 PM Comments comments (0)

GREAT DIALOGUES OF PLATO

Plato'sRepublic: Book V

All Goods Held in CommonAmong Friends and Philosophers as the Rulers of the State

 Oleh: I Gusti Bagus Rai Utama, MA

 

 

Persamaan Gender dan Perbudakan

Pada buku V dari Plato, Isupersamaan gender dimulai dari sebuah dialog antara Polemarchos dan Adimantusyang mengangkat sebuah isu diantara mereka. Adeimantos membawa isu ini pada prinsifdasar yang diajarkan oleh Socrates dan pada prinsif lainnya yang memilikikemiripan isu. Pada dasarnya mereka menginginkan agar Socrates mendiskusikantentang bagaimana seharusnya seorang perempuan dan bagaimana seorang perempuanmemelihara anak-anaknya dihadapan teman-teman mereka, dan begitu juga tentang adanya perlawanan hatinurani tentang prinsif tradisional pada masa itu.

Socrates memulai dengan mengatakan bahwa diatidak yakin apa yang akan dikatakannya menjadi sebuah kebenaran atau apa yangsebenarnya akan terjadi. Dia menganggap bahwa isu persamaan gender adalah isuyang berbahaya, isu tentang sebuah perbudakan, dan isu-isu sejenisnya itusangat sulit untuk didiskusikan.  Diatidak ingin membuat sebuah kesalahpahaman diantara mereka, sehingga dia tidakyakin masalah ini bisa diselesaikan. Namun seberapapun sulitnya masalah ini, tetap harus dapat ditemukansebuah jawaban agar tidak terjadi pertentangan diantara mereka dan untuk itulahdiskusi akhirnya dilanjutkan.

Keadilan Pendidikan

Sejak dulu Seorang lakik-laki memproteksiseorang perempuan bagaikan mengikat sekelompok anjing peliharaan. Sudah menjadihukum alam bahwa seorang perempuan harus tinggal di rumah untuk mengurusanak-anak mereka.  Hal ini membuat perempuanseolah lebih lemah dari laki-laki pada semua hal.  Pada buku The Republic, diungkapkan bahwaPlato atau Socrates menganggap seorang perempuan hanya berbeda dengan laki-lakisecara pisik saja dan anggapan ini menjadi awal pandangan modern tentang konsepemansipasi perempuan. Perempuan dan laki-laki itu sama kedudukannya pada semuabidang, baik itu bidang seni, kerajinan atau bidang lainnya.

Oleh sebab itulah, laki-laki dan perempuanharusnya mendapatkan kesempatan yang sama dibidang pendidikan. Walaupun padasaat ini, banyak budaya atau tradisi belum dapat menerima sepenuhnya tetapiprinsip persamaan gender ini adalah sebuah kebenaran yang perlu diperjuangkanterus menerus.

 

Kesamaan Hasrat dan Keinginnan

Pada kejadian ini, pertanyaan yang harus dijawaboleh Socrates adalah: Apakah kaum perempuan secara alami memiliki kemampuanatau kontribusi yang sama dengan kaum laki-laki? Jika ya, dimanakah perempuanitu akan mengungguli kaum laki-laki?

Pada awalnya Socrates menggunakan definisitentang perlawanan terhadap kaum laki-laki, sejak itulah banyak sekalipemisahan-pemisahan terjadi, misalnya tentang: apa saja tugas kaum laki-lakisecara alamiah yang dapat dibedakan, kapan seorang perempuan tidak harusmerebut persamaan terhadap kaum laki-laki.

Socrates memberikan sebuahgambaran tentang terjadinya kebingunan di masyarakat tentang istilah alamiah,apakah jika ada laki-laki berambut panjang atau perempuan berambut pendek itumelawan hukum alam? Di sini Socrates menjawab, yang dimaksud alamiah adalahsesuatu yang berhubungan dengan hasrat atau sebuah kesenangan, atau bakat,misalnya: perempuan atau laki-laki yang memiliki bakat menjadi ilmuwan harusnyamereka menjadi ilmuwan.

 

Dia menolak bahwa perempuandan laki-laki keinginannya harus dibedakan, sehingga Dia “Socrates” menjawabbahwa antara laki-laki dan perempuan memiliki hasrat dan keinginan yang samadalam segala hal, tetapi dalam segala hal mungkin kaum perempuan lebih lemah.

 

Rahasia Sebuah Perkawinan

Dalam sebuah masyarakat,Socrates menemukan istilah kelompok elit yakni kelompok yang mendapatkanpendidikan yang lebih layak dari kelompok lainnya. AdaKelas-kelas dalam sebuah masyarakat misalnya adanya kelompok pengatur,prajurit, pengerajin. Pengatur dan prajurit mendapatkan pendidikan yang terbaikkarena diharapkan mereka akan memiliki keturunan yang lebih baik pula.Selanjutnya mereka akan memiliki anak laki-laki yang terbaik juga. Namun jikakaum perempuan berada pada kelompok elit tersebut, maka sangat dimungkinkanjuga akan menghasilkan kelompok perempuan yang terbaik juga. Jadi tidak dapatdisimpulkan bahwa  generasi siapakah yangakan “laki-laki atau perempuankah yang menjadi terbaik”. Sehingga dalamkenyataan ini, yang menjadi terbaik adalah yang lebih berhubungan dengankesempatan dalam sebuah pernikahan dan masalah ketersediaan makanan atauperbaikan gizi. Kenyataan di atas menghasilkan sebuah hukum bahwa  perempuan adalah sama dengan laki-laki, danselanjutnya tentang anak-anak mereka sebagai orangtua, anak-anak bukanlah milikdari orangtua mereka.

 

Socrates melanjutkandiskusinya dengan mengatakan bahwa hukum tersebut bukanlah hukum yang terbaik.Dia memulai dengan sebuah contoh perkawinan misalnya, pasangan untuk anak-anakmereka memang harus dipilih namun bukan orangtua mereka yang memilih.  Dia menolak bahwa manusia akan  diberlakukan sama dengan mengawinkan binatangyang bisa dipilih mana betinanya dan mana pejantannya?. Masalah perkawinanadalah sebuah rahasia bagaikan menarik sebuah loteri. Seperti seorang laki-lakiyang sedang berperang pasti mengharapkan sebuah kemenangan dan pujian ataupenghargaan dan cinta. Ada persoalan mendasar pada sebuah perkawinan, siapayang mengikuti siapa dan kapan; misalnya laki-laki harusnya telah berumurantara 30-45 tahun, dan perempuan harusnya berumur 20-40 tahun.

 

HakKepemilikan dalam Masyarakat

Kebiasaan pada sebuahperkawinan dalam masyarakat,  anak-anak harusdilatih untuk hidup tanpa orangtua atau dipisahkan dari orangtua merekasesegera mungkin. Kebiasaan ini menjadi sebuah kebiasaan dalam masyarakat untukmemisahkan anak-anak mereka yang berumur antara 7-10 bulan untuk dapat berpisahdari orangtua mereka, sehingga seolah-olah banyak anak laki-laki dan perempuanmemiliki banyak orangtua dalam sebuah masyarakat, dalam konteks kekinian bahwaanak-anak adalah milik Negara bukan orangtua mereka.

Socrates beranggapan bahwakejahatan dan krimininalitas akan rendah jika dalam sebuah masyarakat terdiridari warga yang paham tentang mana miliknya “mine” dan mana yang bukan miliknya“not mine”.  Hal ini juga dapat mengacutentang anak-anak dan orangtua mereka. Seorang istri dan anak-anak bukanlahmilik suaminya tetapi mereka adalah sebuah sekutu atau anggota masyarakat yangsama-sama diberkati dalam sebuah masyarakat.

 

Dalam masyarakat, Scoratesmenerangkan bahwa tidak ada mengelompokan atau pembedaan sehingga keharmonisandan kedamaian akan terwujud pada sebuah masyarakat dan akhirnya terciptasuasana yang lebih menyenangkan secara keseluruhan maupun secara individu. Inisama artinya dengan; ada kelompok yang tidak bahagia karena mereka dapatmemiliki apasaja pada sebuah kota atau masyarakat, tetapi mereka tidak merasakanapa-apa pada akhirnya.

 

Pemimpin Bijaksana

Pada akhir diskusi,Socrates memulai diskusi tentang perang, menurutnya, anak-anak akan menjadi korbanyang pertama yang akan menanggung  akibatdarinya. Mereka  bagai akan mengendarakuda dengan cepat dan digiring masuk jurang, dan akhir dari perang hanyalahsebuah kesulitan bagi masyarakat.

Tentang masalahperlindungan diri sebuah kelompok, Socrates menawarkan beberapa hal yang bisadi diskusikan. Perlindungan yang tidak menggunakan alat pelindung diri berupaalat-alat perang. Kesemuanya diwujudkan dalam sebuah semangat tentang siapayang akan mendapatkan penghargaan, pujian, dan cinta.  Dengan menghormati lawan-lawannya, artinya,mereka akan aman pada sebuah benteng. Dan jika mereka melawan maka artinyamereka juga menjadi bangsa barbar yang justru akan menambah permasalahan lebihbesar lagi.

Socrates juga menolak bahwahanya laki-laki yang mampu melakukan sesuatu yang terbaik, laki-laki tidakharus sempurna.  Kesimpulan dari semuadiskusi ini adalah sebuah pencarian bentuk menuju sebuah bentuk masyarakat yangideal.  Seperti apakah seharusnya sebuahmasyarakat yang baik itu seharusnya dibangun.

 

Menurut Socrates,berdasarkan dari teori bentuk “theory of forms” langkah yang tepat dan akuratjauh lebih baik daripada kecepatan tindakan untuk mewujudkan masyarakat yangsebenarnya. Sehingga yang paling ideal untuk dijadikan pemimpin adalah seorang Pilosoper.

Kemudian Socratesmendifinisikan seperti siapakah seorang pilosoper tersebut; seorang pilosoperadalah seseorang yang memiliki kasih atau cinta akan kebijaksanaan, dankebenaran.  Pada pencerahan ini, Socratesmemberikan landasan skala ilmu pengetahuan. Yang berada pada puncak kebenaransebuah ilmu atau pilosofis pengetahuan yang sempurna.

 

 

Kesimpulan

            Tuntutanpersamaan gender ternyata telah menjadi isu sentral sejak jamannya Plato, isuini juga telah menjadi isu dunia, yang ternyata telah menjadi isu di Indonesiasejak jaman Ibu kita Kartini yang telah mempelopori keluarnya kaum perempuandari himpitan tekanan budaya yang mengekang kaum perempuan untuk menuntutpersamaan hak yang setara dengan kaum laki-laki khususnya persamaan hak untukmendapat pendidikan.

            Padajaman Plato, isu persamaan gender dan perbudakan adalah isu yang sensitif atauberbahaya untuk didiskusikan,  hal iniakan memicu pergolakan social disebuah masyarakat. Begitu juga halnya denganmasalah perkawinan, orangtua atau ayah dan ibu mereka  tidak berhak menentukan calon pasangan darianak-anak mereka, perkawinan adalah sebuah rahasia, pasangan hidup dariseseorang hanya dapat dipertemukan oleh sebuah kata cinta.  Di Indonesia kisah ini lebih dikenal dengankisah “Siti Nurbaya” yang mengisahkan adanya pemaksaan kehendak oleh orangtuakepada anak-anaknya dalam menentukan pasangan hidupnya. Pada kontek yang lain,istri dan anak-anak bukanlah milik dari seorang suami namun mereka adalah milikmasyarakat yang memiliki hak yang sama dalam masyarakat dalam segala hal.

            Socratesjuga menyinggung masalah perlindungan diri, dimana perlindungan diri yangsebenarnya ada pada diri masing-masing berdasarkan rasa cintakasih, hormatmenghormati, dan penghargaan akan kebenaran, artinya jika kita berada padasebuah kebenaran, kebenaran tersebutlah yang menjadi banteng yang paling teguh.

            Selanjutnya,dengan usaha menciptakan masyarakat yang damai, diperlukan pemimpin yangmemiliki karakteristik dengan jiwa yang mencintai kebenaran, bijaksana, danmemiliki cintakasih terhadap sesama, serta mencintai perdamaian.

            Jikadihubungkan dengan dunia pariwisata saat ini, pariwisata adalah hal yangbersangkutpaut dengan perjalanan dan perkunjungan, jika sebuah destinasi tidakaman atau tidak ada kedamaian bukanlah menjadi destinasi yang baik dan layakuntuk dikunjungi, jadi jika perdamaian itu tidak tercipta pada sebuahmasyarakat yang menjadi host atau tuan rumah sebuah destinasi, maka dapatdipastikan wisatawan tidak akan berkunjung ke tempat tersebut.

            Pariwisatajuga menjadi hak kaum miskin atau model pariwisata yang seperti ini, lebihdikenal dengan “pro poor tourim, pariwisatajuga harusnya memberdayakan kaum perempuan atau “Tourism pro gender”, sehingga apa yang telah diajarkan olehSocrates bukanlah hal yang muluk-muluk, tapi dapat diwujudkan jika ada kemauanuntuk melakukannya.

           

 

DaftarPustaka 

Aristotle: Politics. Book V,12, 8; "He only saysthat nothing is abiding, but that all things change in a certain cycle: andthat the origin of the change is a base of numbers which are in the ratio of4:3 and this when combined with a figure of five gives two harmonies: he meanswhen the number of this figure becomes solid."

 

PLATO: The Collected Dialogues, Eds. Edith Hamilton & Huntington Cairns, PrincetonUniversity Press, Princeton, N. J., 1961. Various Translators; includes theEpinomis & Letters.

Plato’s Republic. 2004. Retrive from http://www.friesian.com/plato.htmon 1st Jan 2011.

 

Rouse W.H.D. 1984. Great Dialogues of Plato: Translation, edited by Eric H.Warmington and Philip G. Rouse. A signet Clasic.

 

Ryan, Matthew D. 2010. Plato's Republic: BookV: All Goods Held in Common Among Friends and Philosophers as the Rulers of theState. Retrieve from http://www.associatedcontent.com/article/2503663/platos_republic_book_v.htmlon 1st Jan 2011.

 

THE DIALOGUES OF PLATO. Vol II, Trans. B. Jowett,Clarendon Press, Oxford, 1871, 1953. The Republic. Geometrical/Nuptial Number& The Number of the Tyrant/State with the following reference toAristotle's remark on this question

 

 

 

JUDUL SKRIPSI MANAJEMEN PEMASARAN, PROPOSAL DISERTASI,PROPOSAL TESIS,SKRIPSI,SKRIPSI FAKULTAS EKONOMI,SKRIPSI-TESIS-DISERTASI

Posted by Rai on Comments comments (5)
JUDUL SKRIPSI MANAJEMEN PEMASARAN, PROPOSAL DISERTASI,PROPOSAL TESIS,SKRIPSI,SKRIPSI FAKULTAS EKONOMI,SKRIPSI-TESIS-DISERTASI 1. PERANAN PERIKLANAN DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. SINAR MEGA INDAH PERSADA REAL ESTATE SUMENEP ? MADURA 2. PENGARUH PROMOSI DAN POTONGAN HARGA TERHADAP PENJUALAN PADA PERUSAHAAN MEUBEL "PUTRI BANGKIT" MADURAN LAMONGAN 3. PENERAPAN STRATEGI MARKETING GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PR. "GUDANG KAYU" MALANG 4. ANALISIS PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN KRUPUK CAP BANDENG PADA UD. SUBUR JAYA LAMONGAN 5. PENGARUH BAURAN PEMASARAN (7P) TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN UNTUK MENGGUNAKAN JASA DI HOTEL GRAND PALACE MALANG 6. PENGARUH SALURAN DISTRIBUSI DAN ADVERTISING GUNA MENINGKATKAN PENJUALAN PADA PERUSAHAAN LIMUN "SEGAR" JOMBANG 7. ANALISIS PERILAKU KONSUMEN TELUR AYAM RAS SEBAGAI DASAR PENETAPAN STRATEGI PEMASARAN PADA PERUSAHAAN TELUR BIMA SAKTI MALANG. 8. PENGARUH KEBIJAKAN HARGA DAN PERIKLANAN TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN RAKET ABADI MALANG 9. PENGARUH PELAKSANAAN ADVERTISING YANG EFEKTIF UNTUK MENINGKATKAN PENJUALAN PADA HOTEL KLUB BUNGA 10. STRATEGI PROMOTIONAL MIX GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TEGEL "ACC" BANYUWANGI 11. PENGARUH KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN PADA HOTEL KALPATARU MALANG 12. PELAKSANAAN SALES PROMOTION YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME EKSPORT ROTAN PADA PT. "FENDI MUNGIL" GRESIK 13. PERANAN ADVERTISING YANG EFEKTIF DALAM USAHA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK "KEBAYAK" NGANJUK 14. PERANAN PERIKLANAN DAN KEBIJAKAN HARGA DALAM MENINGKATKAN TINGKAT OKUPANSI KAMAR PADA HOTEL MERDEKA KEDIRI 15. PELAKSANAAN PRODUCT DIVERSIFICATION DAN ADVERTISING GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TEGEL "INDAH CEMERLANG" MALANG. 16. ANALISIS PENGARUH FAKTOR PSIKOLOGIS KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN AIR MINUM ISI ULANG. (STUDI PADA MAHASISWA FE X) 17. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN PADA PR. SEKAR ARUM BLITAR 18. PENGARUH STRATEGI BAURAN PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN BORDIR "VOXI-73" PANDAAN PASURUAN 19. PERANAN PRODUCT DEVELOPMENT DAN ADVERTISING GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN PERLENGKAPAN SEPEDA "MOCH. ATIEM" NGUNUT TULUNGAGUNG 20. PELAKSANAAN SALURAN DISTRIBUSI DAN PROMOSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PABRIK KERAMIK SOEHARTO DINOYO MALANG 21. ANALISIS BAURAN PEMASARAN TERHADAP PENJUALAN PADA DEALER SEPEDA MOTOR SUZUKI PT. HERO SAKTI MOTOR MALANG 22. FAKTOR-FAKTOR PELAYANAN TERHADAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN KONSUMEN PADA PT. KALIGUMA TRANSINDO SURABAYA 23. PENGARUH PROMOTIONAL MIX TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PT. KOMPAS AGUNG MALANG 24. FAKTOR-FAKTOR PSIKOLOGIS PERILAKU KONSUMEN YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PEMBELIAN PADA RUMAH MAKAN CEPAT SAJI DI MALANG (Studi Kasus Pada Pelanggan Mahasiswa Manajemen Fakultas Ekonomi X) 25. PENGARUH KUALITAS JASA TERHADAP KEPUTUSAN PASIEN BEROBAT DI PT. PETRO GRAHA MEDIKA RUMAH SAKIT PETROKIMIA GRESIK 26. ANALISIS PENGARUH FAKTOR PERILAKU KONSUMEN DALAM MELAKUKAN KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK FASHION PADA SHE BOUTIQUE AND COLLECTION DI MALANG 27. ANALISIS PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK KNALPOT PADA PERUSAHAAN RODA JAYA KNALPOT MALANG 28. ANALISIS PENGARUH DIMENSI KUALITAS PELAYANAN JASA TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN MENGGUNAKAN JASA SERVICE PADA SALMA AUTO BANDUNG TULUNGAGUNG 29. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PENGGUNAAN JASA KERETA API GAJAYANA DI STASIUN X 30. ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR KEPUTUSAN STRATEGI PEMASARAN PADA PERUSAHAAN ROKOK LEMBANG JAYA MALANG 31. ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN HARGA, PROMOSI DAN FASILITAS PENDUKUNG TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN DI HOTEL GRAND PALACE MALANG 32. PENGARUH SALURAN DISTRIBUSI YANG EFEKTIF TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK DJAGUNG PADI MALANG 31. PENGARUH DIMENSI KUALITAS PELAYANAN JASA TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN PENGGUNA PRODUK MOTOR HAPPY DI DEALER HAPPY KEPANJEN MOTOR 32. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP PENINGKATAN VOLUME PENJUALAN PRODUK PADA PT.PESONA REMAJA MALANG 33. PERANAN SISTEM INFORMASI PEMASARAN SEBAGAI DASAR PENGAMBILAN KEPUTUSAN BAGI MANAJER PADA PT. SARI JATI ADHITAMA BEKASI 34. PENGARUH PERIKLANAN DAN KEBIJAKAN HARGA DALAM MENINGKATKAN TINGKAT HUNIAN KAMAR PADA HOTEL KLUB BUNGA BUTIK RESORT BATU 35. ANALISIS PENGARUH STRATEGI BAURAN PEMASARAN TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN PAKAN TERNAK PADA KOPERASI SAE PUJON KABUPATEN MALANG 36. ANALISIS SWOT SEBAGAI LANDASAN MENENTUKAN STRATEGI PEMASARAN PADA PERUSAHAAN RAKET GONEX MALANG 37. PENGARUH VARIABEL KUALITAS PELAYANAN JASA TERHADAP KEPUASAN PENGGUNA JASA PERBANKAN DI BANK JATIM CABANG MALANG 38. PENGARUH BAURAN PEMASARAN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PADA DEALER PT. SUN STAR MOTOR MALANG 39. PENGARUH FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN TAMU HOTEL PADA HOTEL MUTIARA MALANG 40. VARIABEL KUALITAS PELAYANAN YANG MEMPENGARUHI KEPUASAN KONSUMEN PADA PT. HERO SWALAYAN CABANG SARINAH PLAZA X 41. PENGARUH ADVERTISING DAN SALURAN DISTRIBUSI TERHADAP PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK PUTRA MANDIRI PAKISAJI 42. PENERAPAN PENGEMBANGAN PRODUK YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. MIKATASA AGUNG SURABAYA 43. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN KONSUMEN PADA PERUSAHAAN JAMU PAYUNG PUSAKA KEDIRI 44. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LOYALITAS KONSUMEN TERHADAP PEMBELIAN PRODUK SEPEDA MOTOR SUZUKI DI BOJONEGORO 45. ANALISIS SWOT DALAM MENENTUKAN GENTENG BETON GUNA MENINGKATKAN OMZET PENJUALAN PADA PT. FARIZ BULULAWANG 46. ANALISIS BAURAN PEMASARAN TERHADAP PENJUALAN PADA DEALER SEPEDA MOTOR SUZUKI PT. TRIJAYA UTAMA MANUNGGAL MALANG 47. FAKTOR-FAKTOR KUALITAS PELAYANAN YANG BERPENGARUH TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PEMAKAI JASA KERETA API GAJAYANA DI STASIUN KOTA BARU MALANG 48. ANALISIS FAKTOR PSIKOLOGIS YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PEMBELIAN KONSUMEN TERHADAP PRODUK SEPEDA MOTOR HONDA DI PT. TIARA MEGAH INDAH JAYA MALANG 49. ANALISIS VARIABEL-VARIABEL YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN KONSUMEN DALAM MENYEWA KAMAR HOTEL WISATA TIDAR MALANG 50. PELAKSANAAN STRATEGI PERIKLANAN YANG TEPAT DALAM USAHA MENINGKATKAN OMZET PENJUALAN PADA PERUSAHAN GARMENT TAMAN SARI COLLECTION GIANYAR BALI 51. PENGARUH FAKTOR-FAKTOR JASA PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN DI MINI MARKET HARUM KANDANGAN KEDIRI 52. ADVERTISING YANG EFEKTIF UNTUK MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN MEUBEL UKIR CV. SANTOSO JEPARA ? JATENG 53. PENGARUH PEMBERIAN DISKON TERHADAP OMZET PENJUALAN PADA TOSERBA "ANAK BANGSA" TUREN ? MALANG 54. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PR. KRETEK SUMBER AGUNG MALANG 55. PENGARUH PERIKLANAN, PENJUALAN INDIVIDU DAN PROMOSI PENJUALAN TERHADAP PENJUALAN PADA PR. 369 BOJONEGORO. 56. PENGARUH BAURAN PEMASARAN TERHADAP KEPUTUSAN PENGGUNAAN JASA OLEH KONSUMEN PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) SUMENEP 57. PELAKSANAAN PROMOSI DAN SALURAN DISTRIBUSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK PT. GENTONG" TAYU KABUPATEN PATI JAWA TENGAH 58. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PSIKOLOGIS YANG MEMPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN DALAM MENGAMBIL KEPUTUSAN UNTUK MEMBELI MOTOR CHINA MERK STARWAY (Studi Kasus Pada UD. Jaya Alamin Malang) 59. ANALISIS PENGARUH PERILAKU KONSUMEN DALAM MENGGUNAKAN TRANSPORTASI BUS BUMEL PO. RESTU (Studi Kasus Pada Penumpang Trayek Surabaya-Malang-Blitar PP) 60. ANALISIS PENGARUH FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA HOTEL GRAND PALACE MALANG 61. PENGARUH PROMOSI DAN SALURAN DISTRIBUSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TENUN NASIONAL CV. GOENO NGUNUT TULUNGAGUNG 62. PENGARUH FAKTOR-FAKTOR BAURAN PEMASARAN TERHADAP NILAI PENJUALAN PADA PT. GRAHA MAKMUR CIPTA PRATAMA SUMENEP 63. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KONSUMEN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK MIE INSTAN MEREK SEDAP (Studi Pada Mahasiswa X) 64. PENGARUH FAKTOR-FAKTOR PROMOTIONAL MIX TERHADAP PENINGKATAN HASIL PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TENUN NASIONAL CV. GOENO TULUNGAGUNG 65. MENGEFEKTIFKAN ADVERTISING UNTUK MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN SEPATU KARONA MALANG. 66. PELAKSANAAN PERSONAL SELLING DAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN PENJUALAN POLIS ASURANSI PADA PT. ASURANSI JIWASRAYA CABANG MALANG 67. FAKTOR-FAKTOR BAURAN PEMASARAN YANG BERPENGARUH TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK SOPHIE MARTIN 68. PENGARUH FAKTOR-FAKTOR KUALITAS PELAYANAN JASA TERHADAP KEPUASAN TAMU DI HOTEL BIDADARI AMBON 69. PENGARUH ADVERTISING, PERSONAL SELLING DAN SALES PROMOTION TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK PT. TRISAKTI PURWOSARI MAKMUR 70. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN DALAM MEMUTUSKAN MEMBELI PRODUK MIE INSTANT INDOMIE (Studi Kasus pada Mahasiswa X Angkatan X) 71. PERANAN MARKETING MIX DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TISSUE COLOGNE TISSUE "COOL CLEAN" MALANG 72. PELAKSANAAN PERSONAL SELLING DAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN PENJUALAN POLIS ASURANSI PADA AJB BUMIPUTERA 1912 WONOKROMO SURABAYA 73. PELAKSANAAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TEGEL CV. MALANG INDAH GENTENG RAJAWALI MALANG 74. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN DALAM KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK SEPEDA MOTOR MERK SUZUKI (STUDI PADA MASYARAKAT KELURAHAN BAKALAN KRAJAN KECAMATAN SUKUN KOTA MALANG) 75. ANALISIS PERILAKU KONSUMEN DALAM MEMUTUSKAN MEMBELI PRODUK ROKOK SAMPOERNA MILD (Studi Kasus pada Mahasiswa X Fakultas Ekonomi Angkatan 2001) 76. PENERAPAN STRATEGI MARKETING YANG TEPAT BAGI PERUSAHAAN DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN TISSUE COLOGNE "COOL CLEAN" MALANG. 77. PENTINGNYA PELAKSANAAN PENGEMBANGAN PRODUK SUSU SAPI PERAH GUNA MENINGKATKAN HASIL PENJUALAN 78. PELAKSANAAN SALURAN DISTRIBUSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PERUSAHAAN SAMBEL PECEL KARANGSARI BLITAR JATIM 79. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN PADA PERUSAHAAN JAMU PAYUNG PUSAKA KEDIRI 80. ANALISIS PENGARUH FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA HOTEL ANGSOKA SINGARAJA BALI 81. PENERAPAN PROMOTIONAL MIX YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA HOTEL WISATA TIDAR MALANG. 82. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PEMBELIAN UNTUK MENCAPAI KEPUASAN KONSUMEN PADA RESTORAN WENDY?S MALANG 83. ANALISIS PERILAKU KONSUMEN KARTU GSM TELEPON SELULAR PADA PT. TELKOMSEL MALANG SEBAGAI DASAR PENETAPAN STRATEGI PERUSAHAAN. 84. PELAKSANAAN PENGEMBANGAN PRODUK DAN PROMOSI PENJUALAN YANG TEPAT DALAM RANGKA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN MEUBEL MAJU JAYA DI MOJOKERTO 85. PENGARUH VARIABEL ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK SARUNG AHA DI UD. AHA GRESIK JAWA TIMUR 86. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KONSUMEN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN RUMAH PADA PT. CHALIDANA INTI CAHAYA SURABAYA 87. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH PENGGUNA JASA BANK PADA BANK RAKYAT INDONESIA CABANG TULUNGAGUNG 88. PENGARUH FAKTOR-FAKTOR PERILAKU PSIKOLOGIS KONSUMEN TERHADAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK HANPHONE MERK NOKIA" (STUDI PADA MAHASISWA FE X)" 89. PENGARUH ADVERTISING DAN SALURAN DISTRIBUSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN JAMU PT. PAYUNG PUSAKA KEDIRI. 90. PELAKSANAAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAN GARMENT MEKAR WANGI COLLECTION GIANYAR BALI 91. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN PENGGUNA JASA KAMAR PADA HOTEL KLUB BUNGA BUTIK RESORT BATU 92. PENGARUH KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA HOTEL MUTIARA MALANG 93. ANALISIS PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK KAOS JOGER BALI 94. PERANAN PENGEMBANGAN PRODUK YANG EFEKTIF DALAM USAHA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN GENTENG PRES (BETON) "FARIZ" BULULAWANG MALANG. 95. PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK ROTI SALWA DURENAN TRENGGALEK 96. ANALISIS PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK SOPHIE MARTIN (Studi Pada Mahasiswa X) 97. PELAKSANAAN SALURAN DISTRIBUSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK "LEMBANG JAYA" MALANG 98. PELAKSANAAN KEBIJAKAN POTONGAN HARGA GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN FURNITURE CV. WINGS INDOWOOD SINGOSARI 99. ANALISIS PENGARUH DIMENSI KUALITAS JASA TERHADAP KEPUTUSAN PELANGGAN HOTEL KARTIKA GRAHA MALANG 100. PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK BANDENG PRESTO ELVA MALANG 101. PELAKSANAAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN PENJUALAN PADA PERUSAHAAN KECAP CAP "TAWON" MADIUN 102. ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN HARGA, PROMOSI DAN FASILITAS PENDUKUNG TERHADAP KEPUTUSAN MENGINAP DI HOTEL SANTIKA MALANG 103. PENAMBAHAN AGEN DAN PEMBERIAN POTONGAN HARGA YANG TEPAT GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT "PANCA WIRA USAHA" JAWA TIMUR PABRIK KERAMIK TULUNGAGUNG 104. FAKTOR ? FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN DALAM MEMUTUSKAN MEMBELI PRODUK PASTA GIGI PEPSODENT (Studi Kasus Pada Mahasiswa X) 105. PENGARUH PELAYANAN DAN PENYEDIAAN FASILITAS TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. TELKOM Tbk KANDATEL MALANG 106. ANALISIS STRATEGI PEMASARAN GUNA MENINGKATKAN JUMLAH KONSUMEN DI LEMBAGA PENDDIKAN PRIMAGAMA CABANG X. 107. PENGARUH MARKETING MIX TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA HOTEL TRETES VIEW 108. ANALISIS PENGARUH BAURAN PEMASARAN JASA TERHADAP TINGKAT HUNIAN KAMAR PADA HOTEL PELANGI MALANG 109. PELAKSANAAN PENGEMBANGAN PRODUK DAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN PENJUALAN PADA PERUSAHAAN BATIK KENCANA MURNI SURAKARTA. 110. PENGARUH VARIABEL BAURAN PEMASARAN JASA TERHADAP KEPUTUSAN MENGGUNAKAN JASA TELEKOMUNIKASI DI PT. TELKOM TBK. KANCATEL GRESIK (STUDI PADA PENGGUNA JASA TELEPON RUMAH DI KANCATEL GRESIK) 111. PELAKSANAAN DISCOUNT POLICY YANG EFEKTIF UNTUK MENAMBAH TINGKAT OCCUPANCY PADA HOTEL MONTANA I MALANG 112. PELAKSANAAN DISCOUNT POLICY DAN ADVERTISING YANG EFEKTIF UNTUK MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN KAMAR PADA HOTEL MONTANA I MALANG 113. PENERAPAN PROMOSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK "PUTRA MANDIRI" GONDANGLEGI MALANG 114. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN UNTUK MENGINAP DI HOTEL PELANGI MALANG 115. PENGARUH ADVERTISING PERSONAL SELLING DAN SALES PROMOTION TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN PADA PT.IMIT TULUNGAGUNG 116. PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH UNTUK MENGGUNAKAN JASA BANK (STUDI KASUS PADA NASABAH BANK MEGA CABANG KAWI MALANG) 117. ANALISIS PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN KRUPUK CAP DUA ANGSA PADA CV. KARYA USAHA SIDOARJO 118. ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR KEPUTUSAN STRATEGI PEMASARAN PADA PERUSAHAAN ROKOK GUDANG GENTENG TRENGGALEK 119. ANALISIS VARIABEL-VARIABEL YANG MEMPENGARUHI MINAT MAHASISWA UNTUK MENABUNG DI TAHAPAN BCA (Studi Kasus pada Mahasiswa Universitas X) 120. DIVERSIFIKASI PRODUK DAN ADVERTENSI YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. GANGSAR NGUNUT TULUNGAGUNG. 121. PENERAPAN STRATEGI PEMASARAN YANG TEPAT DALAM MENGHADAPI KRISIS EKONOMI PADA PERUSAHAAN KAROSERI DAN KONTRUKSI PIALA MAS MALANG 122. PENAMBAHAN PENGECER DALAM USAHA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN SUSU SAPI PADA KOPERASI "SAE" PUJON-MALANG 123. PELAKSANAAN SALURAN DISTRIBUSI DAN ADVERTISING YANG TEPAT GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN ROKOK PT. AKHAS MALANG 124. PERENCANAAN STRATEGI PEMASARAN YANG TEPAT SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. MATAHARI PUTRA PRIMA CABANG MALANG 125. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI SIKAP KONSUMEN DALAM PEMILIHAN PRODUK SABUN MANDI 126. PERANAN AGEN (PENJUALAN) DALAM UPAYA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. UNI CHARM INDONESIA 127. ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) 128. ANALISIS PERILAKU KONSUMEN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN MENGKONSUMSI PRODUK JASA PARIWISATA TAMAN WISATA SENA PUTRA DI MALANG 129. PELAKSANAAN PENGEMBANGAN PRODUK DAN ADVERTISING YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJULAN PADA CV. SAMUDRA RAYA DI CUPEL NEGARA ? BALI. 130. ANALISIS FAKTOR PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK AIR MINUM DALAM KEMASAN MEREK CLUB". (STUDI PADA KONSUMEN DI KELURAHAN X) 131. PELAKSANAAN PROMOTIONAL MIX YANG TEPAT SEBAGAI USAHA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA HOTEL "PAJAJARAN PARK" MALANG 132. ANALISIS STRATEGI PEMASARAN YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN HUNIAN KAMAR PADA HOTEL PURNAMA BATU-MALANG 133. PENGARUH PELAYANAN TERHADAP PENINGKATAN VOLUME PENUMPANG TAXI PT. CITRA DEWA REMBULAN" SURABAYA 134. ANALISIS PENGARUH FAKTOR PERILAKU KONSUMEN TERHADAP KEPUTUSAN MAHASISWA X DALAM MENGGUNAKAN JASA WARNET DI KOTA X 135. PELAKSANAAN PRODUCT DEVELOPMENT DAN SALES PROMOTION YANG EFEKTIF GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN KERAJINAN ANTIK JAYA PONOROGO 136. PENGARUH BAURAN PEMASARAN JASA TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN (SURVEY PADA PELANGGAN DI HOTEL SORGA-COTTAGES KUTA BALI) 137. PENGARUH FAKTOR BUDAYA, FAKTOR SOSIAL, FAKTOR PRIBADI DAN FAKTOR PSIKOLOGIS TERHADAP KEPUTUSAN PENGGUNAAN JASA WARNET PADA MAHASISWA FE UNIVERSITAS X 138. PENGARUH PROMOSI DAN SALURAN DISTRIBUSI TERHADAP PENJUALAN PADA PERUSAHAAN MEUBEL "ANIKA USAHA" LAMONGAN 139. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PENGGUNA JASA TELEPON RUMAH PADA PT. TELKOM KANCANTEL KEPANJEN (DITINJAU DARI BAURAN PEMASARAN 7P) 140. PENGARUH VARIABEL SEGMENTASI PASAR TERHADAP PERMINTAAN PADA PERUMAHAN GRIYA MELATI INDAH DI BLITAR 141. PENGARUH PELAKSANAAN BAURAN PROMOSI GUNA MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA INDUSTRI MALANG INDAH GENTENG RAJAWALI 142. ANALISIS PENGARUH FAKTOR PRILAKU MAHASISWA FE X TERHADAP PEMILIHAN PRODUK SIM CARD GSM SIMPATI 143. ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH UNTUK MENGGUNAKAN JASA PADA KOPERASI SERBA USAHA SRI REJEKI I MALANG 144. PENGARUH PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN PADA PERUSAHAAN KOPI BUBUK "BURUNG JALAK" SLILIR MALANG 145. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU MAHASISWA DALAM MEMUTUSKAN MEMBELI BUKU DI TOGA MAS (Studi Pada Mahasiswa X) Diposting oleh: Info Bisnis Online Terpercaya di Bawah ini http://usahaonlinegratisan.blogspot.com/ Rahasia Sukses Lulus Tes Pekerjaan dan Ujian Nasional Pelajar Plus Bantuan Fasilitas Soal Test Serta Didukung Software Simulasi Soal-Soal Tes Terlengkap dan Update. Untuk Persiapan Menghadapi Penerimaan CPNS, BUMN, Swasta, SNMPTN, Ujian Akhir Nasional Serta Sebagai Sarana Media Investasi Pendidikan Bagi Anda dan Keluarga Anda http://www.kliksoal.com/?id=raiutama

hotel management, destination marketing, ecotourism, policy and planning, etc

Posted by Rai on Comments comments (0)
1 . cultural tourism research methods 2 . tourism research methods (intehrationg teory and practices) 3 . adventure tourism 4 . benchmarking tourism 5 . building community capacity in tourism development 6 . case studies in ecotourism 7 . city tourism national capital perspective 8 . consumer psychology of tourism 9 . crisis management in tourism 10 . cruises ship tourism 11 . cultural attraction in eiurope 12 . destination benchmarking 13 . destination recommendation system 14 . ecotourism impact on environment 15 . ecotourism in scandinavia 16 . ecotourism policy and planning 17 . ecotourism program planning 18 . ecotoursm and conservation in the USA 19 . event management n sustainability 20 . forest tourism and recreation 21 . free time and leisure participation 22 . growing older tourism n leisure behavior 23 . improving tourism and hospitality services 24 . indigenous ecotourism 25 . journey of discovery in volunteer tourism 26 . leisure and tourism policy planning 27 . leisure education 28 . managing tourism and hospitality services 29 . marine ecotourism 30 . marine wildlife and tourism management 31 . new horizon in tourism 32 . people and work in event and conventions (research perspective) 33 . perspective from the far north and south 34 . prospect for polar tourism 35 . recreational and environmental market 36 . religious tourism pilgrim festival management 37 . responsible marine aquaculture 38 . river tourism 39 . rural tourism 40 . service quality in tourism 41 . strategic management in tiourism 42 . sustainable tourism 43 . the encyclopedia of ecotourism 44 . the e-tourism metaphor 45 . the competitive destination 46 . the conservation of cultural landscape 47 . the family business in tourism 48 . tourism recreation and sustainability (2nd Edition) 49 . tourism and development in mountain region 50 . tourism and gender 51 . tourism and generation Y 52 . tourism and transitition 53 . tourism and visual culture 54 . tourism and welfare 55 . tourism consumption and representation 56 . tourism culture and regeneration 57 . tourism destination communities 58 . tourism development (growth myth and inequalities) 59 . tourism eco-labelling 60 . tourism in protected area 61 . tourism in western europe 62 . tourism management 63 . tourism n mobilities 64 . tourism progress and peace 65 . tourism SME 66 . tourism the amenity migrants 67 . tourism in less developed world 68 . travel behavior 69 . trends in outdoor recreation leisure and tourism 70 . understanding western tourism in developing countries 71 . volunteering as leisure 72 . volunteer tourism a different ?.. ready to downloaded at http://tourism-study.blogspot.com/

Rss_feed

Pendukung Kami

 

 

Metodologi Penelitian Pariwisata Dan Perhotelan (Buku Kerjasama dengan Undhira - Bali)




  • 1. Bahan Kuliah
  • 2. Materi Pelajaran
  • 3. Bahan Ajar Sekolah Tinggi
  • 4. Bahan Ajar Universitas
  • 5. Bahan Ajar Akademi
  • 6. Bahan Kuliah Pelatihan
  • 7. Bahan Kuliah Dosen
  • 8. Bahan Kuliah Mahasiswa
  • 9. Bahan Kuliah Ekonomi
  • 10. Bahan Kuliah Pariwisata
  • 11. Bahan Kuliah benar benar gratis


  •